Wednesday, November 30, 2011

N3 merapu

Beberapa jam je lagi nak masuk bulan doblas. Pastu ada 31 hari lagi nak masuk tahun baru 2012. Then bukak sekolah. Seminggu lepas tu gua dah nak kena tambah setahun lagi untuk usia wa. Macam HJadooo. Minggu lepas wa memang berhibernasi je dalam rumah mak wa sebab wa memang tak suka berpeleseran pun (macam Hjadoo lagi). Padahal wa takdak duit nak berpeleseran. Masuk je gaji wa terus berpele...seran dengan meriahnya. Hahaha.

Minggu ni 2 orang mak kepada anak murid wa yang call. Sorang yang pertama ni mak si A. Malas wa nak sebut nama sebenar beliau. A ni bukan anak murid wa pun, ex-Sekebun wa. Tahun ni form 1, kira tahun lepas la dia yr 6 kat sekebun. Tapi memandangkan wa telah membuatkan mak A terpesona dengan kekacisan wa melayan anak beliau last year, tahun ni mak A tanya apasal dah lama tak ajak A jalan2 macam last year. Hahaha... Si A ni pun bukan anak murid wa pun, apatah lagi tahap WKH.. Tapi A kira budak yang baik jugak la... Yang wa heran apasal mak dia leh tanya wa pasai apa wa dah tak ajak anak dia kuar. Tu yang wa heran.

Mak anak murid wa yang ke2 ialah mak si M (wa memang malas nak sebut nama sebenar beliau lagi la). M ni bukan diri wa sendiri tapi panggilan dia memang stat ngan M kat depan. Budak ni memang la anak murid wa tahun ni. Soalan yang sama jugak, tanya wa, ada ke anak dia Si M tu wat salah ke ngan wa sebab wa dah lama tak jenguk anak beliau. Dulu wa selalu bawak M ni jenjalan. Sekarang ni dah jarang pulak nampak wa datang rumah dia. Wa jawab la M takde salah apa pun ngan wa, maybe dia dah x berapa nak mau ikut wa jalan2. Wa pernah ajak dia kuar tapi dia menolak dengan penuh rasa sopan. So wa sendiri dah rasa macam Si M ni tak berapa suka nak kuar lagi dengan wa. Yang penting wa halalkan makan minum dia selama dia kuar dengan wa. 

Mujur la mak si Luqman tak call, kalu tak xtau la camne. Dah la si Luqman tengah kena 'potong'. Sampai ke saat aku cerita ni belum pulih lagi. Sekali mak dia call suh wa bawak anak dia jenjalan gak abis la bentan anak beliau.

Mak mak sekalian, susah wa nak explain. Bila dah kuar, sah sah duit pun ikut kuar sekali. Dah tu yang seronok anak2 mak2 la sebab dapat jalan2 free. Tapi mak A dan mak M, wa sayang 2-2 anak2 makcik. Tapi wa nak tengok diorang tu menjadi orang ke tak bila dah besar nanti. Rasanya dah banyak didikan yang wa beri kat depa. Sekarang ni wa nak rileks. 

Wa ajak la A kuar sebab dah dekat setahun wa tak jumpa dia. Banyak tul benda yang dikongsi dengan si A. Dah semakin petah bercakap. Dulu wa kenal A seorang yang pendiam. Dan dulu jugak wa tau A x suka dengan wa. Sekarang??? Ha.. tau xpe....


Tuesday, November 29, 2011

N3 bengang

Gi KFC (selepasa bengang tak dapat parking depan kedai biasa)

Ada bebudak pompuan queue depan gua (3 orang)

Semua maybe SM lagi tapi macam budak U pun ada gak

Yang SM ni time order ayam, setiap kali akak tu tanya dia, dia akan tanya kawan dia.

Akak KFC : Selamat datang.. Makan sini atau bawak balik?

Budak SM : (toleh kat kawan) makan sini ke bawak balik? - kawan dia jawab bungkus.

Akak KFC : Nak set atau ala carte?

Budak SM : (toleh lagi) set ke ala carte?

Akak KFC : Original ke Hot n SPicy?

Budak SM : (mari toleh menoleh)

.....kesudahannya.. setiap kali tanya setiap kali itu la toleh kawan.. Menyampah tul gua. Dah tadi beratur panjang2 bukannya nak decide dari awal pun. Gua tengok line sebelah lebih laju dari line gua.

Turn aku

Akak KFC : (akak ke? Taraf adik ngan wa) Selamat datang....

Gua : Makan sini, 2 set snack plate,satu ori satu hot, air tukar satu milo, satu stroberi, tambah cheesy wedges.

Akak KFC : Tu aje? Ada lagi?

Gua : Tu aje....

Kan bahagia orang yang beratur belakang gua....


Saturday, November 26, 2011

Routine

Perbualan kosong suatu masa dahulu (lebih kurang 5 tahun dulu)

Randu (ex-schoolmate gua, masa perbualan ni dikenang kembali, beliau buat degree di UMS)
M (gua, degree di UiTM)

Randu : Aku dah final semester, tahun depan leh carik keje, ko?

Gua : Aku ada setahun lagi kot. Gila la ko dah nak keje siak!!!

Randu : Ala, sah-sah aku bukan engineering tu yang cepat grad. Sah-sah ko abis nanti dah ada keje kan?

Gua : Mana ko tau. Sekarang ni keje pilih orang, bukan orang yang pilih kerja....

Randu : Jadi cikgu best kan?

Gua : Awat best?

Randu : Banyak cuti sekolah. Cuba ko remind balik selalu cuti sekolah bulan berapa?

Gua : Doblas

Randu : Bulan doblas musim apa?

Gua : Musim hujan.

Randu : Pergh best siot tido musim ujan... Takyah gi keje...

Gua : Yelah tu....

Setahun kemudian Randu sudah berjaya bekerja sebagai Pegawai ******* di bahagian logistik Jusco. Dan gua pulak baru je grad. Pernah sekali lepak rumah Randu.

Gua : Best siot kerja ko. Siang tidur malam kerja.

Randu : Best kepala lutut ko, keja shif ma, bukan dapat OT pun.

Gua : Aku gak yang menganggur.

Randu : Aku bukan nak keja ni sampai bila2 pun.

Gua : Awatnya???

Randu : Nanti susah2 kita apply KPLI nak?

Gua : Menatang apa KPLI tuh? (sumpah gua 1st time dengarnya)

Randu : Jadi cikgu la cerdik!!

Gua : Serius?

Randu : Apa tak serius plak? Ko nak tau pasal apa jadi cikgu best?

Gua : Pasai pa?

Randu : Housemate aku cikgu KPLI la, lepas waktu sekolah je tido. Balik sekolah tido.

Gua : Cambest gak tu.. Jom la apply KPLI.


Dipendekkan cerita, sama2 apply, sama-sama ujian, interview lain2, dapat pun maktab lain2. Dan kini sudah dipostingkan ke negeri yang sama. Masing2 bergelar SIR sebab 2-2 cikgu BI. Hahah. Ironinya apa yang pernah dicakapkan oleh Randu itu aku dapat rasakan sekarang.

Rutin hari biasa.

6.00 am - Dah bangun tapi tekan snooze, 630am baru bangun yang diertikan sebagai bangun yang sebenar.

7.00 am - Gerak ke sekolah. Kalo hari Ahad bersedia untuk perhimpunan pagi. Kalau hari biasa sarapan dulu kat kantin.

745-115 - Time kat sekolah. Paling penat pun ada 4 kelas straight dalam satu hari. Tapi ada yang satu masa, dan ada yang 2 masa.

1.15pm -  dah boleh blah. Selalu aku Zohor kat sekolah sebab bila dah balik akan menjadi2 kemalasan itu.

2.00-4.00pm - Kalau ada persatuan ke unit beruniform ke, baru kena datang sekolah semula. Kalau tak, dah boleh berpeleseran di mana jua atau selalunya atas katil la....

8.00pm - Dalam seminggu ada la sekali kena datang kelas malam UPSR.

Keesokannya ulang semula dari awal.



Rutin hari ini (stat 18 Nov 2011 hari tu)

6.00 am - Terjaga sebab alarm then kadang2 snooze, kadang2 off terus. Tu yang Subuh kadang2 Subuh2 dinasor. Tapi selalunya perform solat dulu la then tdo balik.

8.00 am - ZZZZZZ

10.00am - Baru celik mata. Menggeliat dulu. Hujan dooooh, sejuk nak mandi.

11.00am - sarapan pagi. Kadang2 kul 12 pun redup je, macam kul 8 lagi.

2.00 - kadang2 layan astro/tenet. Kadang2 berpeleseran kat luar atau atas katil

8.00 pm - Layan tv lagi. Dah leh folo cerita bersiri sebab takde kelas apa2 pun malam.

12.00am - belum tentu tido, kadang2 bloghopping, kadang2 layan series yang belambak2 dalam hardisk.

2.00am - time ni baru nak letak kepala atas bantal. Belum tentu tido.

Ulang balik dari awal

Ironinya, itulah rutin gua sekarang. Blog pun dah jarang hapdet. Nanti la kalau gua ada mood. Banyak benda gak nak story.

Antaranya :

1. Luqman dah bersunat
2. Gua ada jumpa balik WKH no 1
3. Kehidupan gua selepas watak WKH no 2 beransur2 pergi
4. Gua dah lama tak hapdet blog sekolah gua.


Ps : Watak Randu tuu bukan nama sebenar eh....

Wednesday, November 23, 2011

Selamat Datang

Selamat Datang Kumbang Jingga....  Dekat 40 tahun dah tak bertambah2 pun folower aku tuh.. Hang la latest follower. Camne hang dapat trace aku pi blog hang ek? Mai ajaq aku sikit.. Maklum la... super junior lagi bidang blogging ni...


Sila klik gambar untuk ke blog beliau

Tuesday, November 22, 2011

UPSR M7

Yeah, result UPSR dah lama dah tau. Just nak highlight semula M7 aku yang lalu. (BI SHJ)


Shahira


Izzhadi
 C


Nathassa
 C


Ain
 D


Luqman
C

Aini
C


Buat2 tak kenal pulak budak kat bawah neh...
A

Ps: M7 (Magnificient 7) adalah budak2 yang aku pilih untuk diberi extra lesson, so mana ada aku pilih kasih kan? Mereka yang bertujuh ni sendiri yang datang.

Saturday, November 19, 2011

Senyum Dalam Tangisan

Kenapa tiap kali Allah turunkan hujan, diiringi dengan guruh yang berdentum, petir dan kilat sabung menyabung. Dan saat itu kita mengeluh. Tidak dapat meneruskan langkah kerana hujan menghalang perjalanan kita, tidak dapat mengeringkan pakaian kerana matahari bersembunyi di sebalik awan. Tidak dapat menjalankan aktiviti yang bisa memuaskan hati kita kerana keadaan tidak mengizinkan. Hujan yang turun begitu dibenci, sehinggakan keluhan demi keluhan meniti di setiap bibir. Namun kita tidak tahu, Dia menghadiahkan kita dengan pelangi yang indah. Biarpun pelangi yang muncul seketika cuma, namun saat yang terlampir itulah bisa menghilangkan segala keluhan di hati.

Setiap kali kita terdengar ayat-ayat bahawa sangatlah tidak elok apabila ada perasaan pilih kasih dalam bidang yang aku ceburi sekarang. Aku tak tau samada aku ini seorang yang memilih kasih atau memberi perhatian yang lebih? Memang la sebagai pendidik, tidak harus wujud perasaan pilih kasih kerana ianya hanya membuatkan kita tidak adil kepada yang lain. Bila berlaku tiada keadilan bermakna, aku telah bertindak kejam. Kejam membawa maksud meletakkan sesuatu bukan pada tempatnya. Habis tu di manakah tempatnya???

Dua mukaddimah untuk aku meneruskan bait-bait ayat n3 yang sudah lama bersarang di minda aku ini tapi masih ditahan-tahan dari terus menari-narikan jari menaip baris ayat yang aku sendiri tidak pandai menyusun kata. 

Mukaddimah yang pertama.... Dua minggu terakhir untuk melengkapkan hari persekolahan sesi 2011 bagaikan satu tempoh kesengsaraan yang paling maksima bagi aku. Kesabaran diuji apabila pelbagai perkara yang pernah dilakukan oleh beliau diaktifkan semula untuk menguji aku. Satu perkara yang aku tidak dapat nak selesaikan sendiri apabila sudah melibatkan kes jenayah kecil yang aku rasa tak perlulah aku utarakan di sini. Cukuplah sekadar aku tau perkara sebenar.

Menuju hari2 terakhir persekolahan kurasakan terlalu panjang. Lebih-lebih lagi dengan sikap Amirul yang semakin membeku sejuk. Aku dipandangnya dengan penuh tanda tanya. Kadang2 sikap menjauhkan diri beliau menjadikan aku sangat sakit hati, memikirkan apakah salah aku, rindukan sikap mesra yang pernah beliau tonjolkan. Pandangan mata yang selalu diangkat setiap kali aku membalas renungannya rupa-rupanya tersimpan sebuah kisah rasa bersalah dalam dirinya.

Setiap hari aku bangkit dari tidur berharapkan semoga hari ini cepat berlalu, aku sudah serik berhadapan dengan beliau. Namun jauh di sudut hati aku juga berharap masih ada masa untuk menghabiskan sisa-sisa tirai penghujung sesi 2011 ini.

Ya...Ayat2 di atas adalah sangat tidak paham oleh diri aku sendiri. Apa kata kita terus masuk ke situasi sebenar dengan gaya penceritaan yang biasa aku buat. Ok x?

Ok, ada satu n3 pasal 11.11.11 yang hari paling sedih di dunia tu kan? Memang melibatkan Amirul. Melibatkan sekolah, melibatkan tatatertib. Tapi biarlah benda itu habis di sini kerana aku sendiri sudah selesai menguruskannya. Tapi sepanjang penyiasatan di lakukan, hari2 sebelum aku soal siat, memang aku stress, kadang2 tak percaya Amirul boleh buat semua benda tu. Aku cuba memujuk diri sendiri mengatakan semua benda yang aku dengar adalah fitnah.

Lain pula halnya apabila aku menyoal tuan badan sendiri. Ahad, 14 Nov 2011, 2jam aku berbicara dari hati ke hati, bertanyakan kebenaran khabaran tersebut. Ternyata segalanya benar. Memang beliau yang melakukannya. Sedih yang amat sangat aku rasa time tu. Just aku ucap terima kasih sebab dia berterus terang pada aku dan tidak berselindung dari mana2 awan lagi. 2jam perbualan singkat kami memang mengundang air mata dari beliau. Itu lah last time aku lihat beliau berkeadaan sedemikian.

Of kos la dah lepas nangis2 bagai, takkan beliau nak datang bermanja2 dengan aku lagi keesokan harinya. Sudah tentu lah kelibat beliau pun tidak kelihatan. So, aku sendiri dah janji, aku akan lepaskan dia perlahan-lahan. Kalau dia yang nak lari, aku tak akan kejar.

Tiba hari nya. 17 Nov 2011...

Kalau setahun yang lalu, (aku pun dah lupa tarikh pengumuman bila, google jap) ha.. 11 November 2010, sehari sebelum tarikh pengumuman, memang aku takleh tdo. Dari petang sampai ke malam aku duk bermesej2an dengan kak Zan (sorang cgu Math tahun lepas, tahun ni dia tak ngajar yr 6), memang risau teramat sangat. Yelah, tahun lepas batch pertama. Tiada sorang murid target tapi aku nak ada yang lulus. WKH 2010 pun aku tak target. Alhamdulillah, tahun lepas 4 orang kelas aku lulus dalam Bahasa Inggeris. Pencapaian tertinggi ialah Dan Suria yang mendapat B untuk BI tahun lepas. Lain2 seperti Nisa, Shima dan Ain aku terpaksa berpuas hati dengan C masing-masing.

Tahun ini harapan aku tinggi. Aku meletakkan 7 orang calon lulus aku yang aku gelarkan sebagai M7 (magnificient 7). So selalunya bila time ujian2 selaras, yang selalu lulus ialah mereka semua kecuali Nathassa dan Shahira. Takpelah, target aku lebih 3 orang tahun ni.


Aini, Ain, Luqman, Amirul, Izzhadi, Shahira, Nathassa

Berbalik kepada malam sehari sebelum keputusan UPSR, aku tiada perasaan apa-apa. Mungkin gundah itu wujud tetapi tidak segundah tahun yang lalu. Mungkin kerana tahun ini aku memiliki tahap keyakinan yang tinggi terhadap mereka.

Pagi 17 November 2011, macam biasa hari terakhir persekolahan bakal aku lalui jugak. Pagi itu aku mensetelkan beberapa perkara yang belum selesai disetelkan, berkaitan dengan register kedatangan, buku rekod pelajar, dan buku rekod harian. Fail2 pelajar aku susun semula mengikut kelas mereka tahun depan. Aku banyak menghabiskan masa di bilik guru berbanding menjejakki ke kelas bertemu anak2 aku buat kali terakhir.

Jam 10.00 pagi henset ku berdering. Satu nombor yang asing bagiku tertera di skrin telefon. Antara rasa mahu dengan tidak aku akhirnya menekan butang hijau. Satu suara yang asing menerpa di hujung corong telingaku.

"Ini mak Amirul..." satuu ayat yang membuatkan aku rasa lega.

"Oh, makcik, apa yang boleh saya tolong?"

"Keputusan dan tahu ke belum?"

"Belum la makcik, Gubesau belum balik"

"Nanti dah tau kontek makcik ye..."

Talian diputuskan selepas aku berjanji akan menghubunginya. Hati aku bertambah gusar apabila semakin banyak sms masuk yang bertanyakan tentang keputusan sekolah aku dari kawan2 sekolah lain. Lebih perit apabila mendapat tahu sekolah-sekolah jiran mula melahirkan belas-belas calon yang mendapat 5A. Antaranya SK Bukit Wan dan SK Bukit Chempaka. Sedangkan sekolah itu lebih pendalaman berbanding Sekebun aku ni.

Puan Zaitom memasuki bilik guru dengan wajah penuh tanda tanya dan membuatkan orang yang memandangnya juga akan menjadi tanda tanya. Dia tidak menjawab soalan2 yang diajukan sebaliknya berbisik2 dengan Cikgu Halim. Aku tidak berniat untuk mengambil tahu tetapi aku terlihat akan jari cikgu Halim menunjukkan angka 3. Aku dapat agak, 3 orang je 5A tahun ni. Tahun lepas 4 orang, tahun ni 3. Okey la kot. Tapi aku sedikitpun tidak berminat dengan diorang. Yang aku nak tahu berapa orang kelas aku yang lulus, dan yang penting, keputusan Amirul.

Kali ini Pn Zaitom memasuki bilik guru dengan slip keputusan UPSR di tangan. Perkataan 3 orang je sudah mula meniti ke bibir-bibir guru yang berada di dalam bilik guru. Nama2 yang diumumkan juga sangat mengejut mereka. Apatah lagi 3 orang yang mendapat 5A itu tidak termasuk salah seorang yang selalu mendapat 5A apabila ujian2 yang lepas. Aku tak berminat lagi.

Antara surprise dengan tahu terlebih dahulu, aku masih berkira2 untuk menghampiri meja depan yang mula dikerumuni oleh guru2 lain. Aku nak tahu secara kejutan atau aku tahu sekarang. Kejutan bermakna aku nak let Amirul tahu dulu then baru aku tahu. Tapi naluri aku tidak kuat untuk melawan diri dari tidak mengambil tahu.

Mula-mula Pn Zaitom mengeluarkan analisa. Mata aku tertumpu pada Bahasa Inggeris dan angka 4 pada bawah kumpulan A. Bermakna hanya 4 orang calon sahaja yang mendapat A dalam bahasa Inggeris tahun ini. Kurang seorang dari tahun lepas. So aku dah dapat agak, 3 orang yang dapat 5A itu dan seorang lagi yang bertuah mendapat A dalam bahasa Inggeris.

Slip yang panjang berjela2 itu aku terus membelek2 bahagian atas kerana aku tahu kedudukan Amirul adalah 5 yang  pertama. Mata aku tak berkelip melihat susunan A yang berderet ke bawah diapit oleh B di bahagian atas dan bawah.

Satu je kalimat yang terpacul di mulut aku saat itu

"Amirul dapat A dalam subjek aku????"


Saat itu aku dapat rasakan ada empangan jernih mengalir di kelopak mataku. Aku tahu semua guru mendengar kata2 aku dan turut faham perasaan aku tatkala ini. Tiba2 sahaja nama Amirul menjadi popular, apatah lagi Amirul yang dari kelas belakang, mendapat A dalam subjek killer ini. Maknanya Amirul la orang yang keempat mendapat A dalam Bahasa Inggeris. Yes I know everybody is looking at me. Lantakla diorang nampak aku menangis pun. Aku sekadar expresskan perasaan aku.

Aku meraup wajah dengan kedua belah tangan. Sungguh aku bersyukur padaMU Ya Allah. Kau terbitkan jua pelangi indah selepas berminggu2 redup yang panjang. Ya Allah, syukurnya aku dengan pengkhabaran ini. Aku terus kembali ke tempat duduk aku tapi dudukku menjadi tidak menentu. Antara hendak dan tidak ku khabarkan pada makcik si ibu Amirul. Apatah lagi sudah ku alunkan kalimat janji tadi.

Lantas aku keluar dari bilik guru, kucapai henset lalu menekan butang call. Khabaran itu langsung kusampaikan kepada mereka yang agak terkejut dengan keputusan itu. Dapat ku dengar suara kakaknya yang terkejut gembira mendengar Amirul beroleh A untuk BI. Keputusan itu sudah tersebar tetapi tuan empunya badan masih belum mengetahuinya.

Jam 11.30 pagi, kelihatan calon2 UPSR 2011 mula berkumpul di kantin. Ucapan alu2an dari guru besar sedikit sebanyak mengganggu konsentrasi pelajar2 ini. Aku duduk jauh di belakang dewan memerhatikan satu persatu nama pelajar yang dipanggil menerima slip mereka.

Saat nama beliau dipanggil oleh cikgu Salmi, sekali lagi cikgu Salmi membuat kenyataan bahawa satu calon kejutan yang mendapat A dalam BI adalah adik angkat sir. Dia memanggil nama Amirul dan aku dapat lihat kejutan diwajahnya tatkala menatap slip keputusan tersebut.

Aku kini puas. Aku kini bahagia. Walaupun sedih hari ini adalah hari terakhir beliau sebagai anak murid SKBN, aku bahagia kerana perginya Amirul bersama satu kejayaan bagi aku memperoleh A dalam BI. Mungkin ini sejarah untuk aku apatah lagi beliau satu2nya pelajar lelaki yang mendapat A untuk BI. Dan beliau adalah dari kelas belakang.

Selesai penyerahan slip, aku menghampiri beliau, aku mengucapkan tahniah dan beliau berterima kasih kepada aku. Sekali lagi aku menarik beliau keluar dan menyerahkan sebuah kotak kecil kepada beliau. Aku tahu hadiah ini berbaloi dengan apa yang telah beliau ciptakan. Dia menjerit riang melihat perkataan CASIO di tengah2 kotak. Lantas dia memeluk aku, mungkin pelukan yang terakhir.

Kalaulah salah aku kerana pilih kasih, rasanya perkataan itu tidak sesuai untuk aku. Sepanjang beliau menjadi anak murid aku, tidak pernah sekali pun aku memberi markah yang tinggi apatah lagi A. Aku adili seadil-adilnya. Malas aku terkenal dengan sikap kedekut memberi markah. Jadi bagi aku, aku tak pilih kasih, cuma aku memberi perhatian yang lebih kepada beliau.

Berakhir sudah episod suka duka WKH / Amirul bersama aku pada tahun ini. Ending yang bahagia. Ending yang tidak pernah aku sangka kan. Amirul adalah satu watak yang singgah seketika pada perjalanan hidup aku yang masih belum berpenghujung. Begitu juga dengan beliau. Aku adalah satu persinggahan dalam beliau mendaki cita-cita beliau. Terima kasih untuk kasih sayang ini yang mungkin sukar untuk aku lupakan. Perjalanan ini mungkin singkat tetapi kesannya adalah sampai bila-bila.





Gambar terakhir disnap bersama aku pada hari keputusan dikeluarkan



Kotak hitam di tangan beliau digenggam kemas bagai tidak mahu dilepaskan



Ucapan yang boleh dilagakkan...Harap minat beliau dalam subjek killer ini akan terus bertambah..

UPSR Result????

Hard to start, although its already 2 days have passed, UPSR results is still menjadi tanda tanya para penjejak redup aku kang? (ada ke? perasan sungguh aku neh).



Jam neh aku beli 14 Nov 2011. Aku tak tau sebab apa tapi aku rasa ada sebab aku beli jam ni....

Next n3 aku citer pasal resut UPSR deh....

Monday, November 14, 2011

Oh Cikgu...

Cikgu Ajoi mendapat kerja sebagai guru sandaran di sebuah sekolah di Kulai.Selepas memperkenalkan diri, dia menyemak nama murid-murid darjah 3 Raya dan merasa agak pelik semasa membaca nama seorang murid, iaitu


“W.TAUFIK-W WWW”. Kemudian guru tersebut menanyakan perkara tersebut.

Cikgu Ajoi : “Cikgu nak tahu, siapa yang bernama W.TAUFIK-W WWW ?”.

Taufik : “Saya Cikgu…” (Taufik menjawab & berdiri).

Cikgu Ajoi : “Taufik, saya ingin tahu nama panjang kamu apa?”.

Taufik : “Maaf Cikgu Ajoi, panjang sangat..”.

Cikgu Ajoi : “Takpe-takpe Taufik,cakap jer..”.

Taufik : “Baik Cikgu , nama penuh saya ialah…Wabillahi TAUFIK-wal hidayah Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh…”.

Cikgu Ajoi menarik nafas panjang dan terdiam. Setelah dari darjah 3 Raya, Cikgu Ajoi kemudian masuk ke darjah 1 Mawar dan menyemak nama murid-murid. Mata Cikgu Ajoi tertuju pada 1 nama yang unik iaitu “BKBKBDB DIAN”.

Kemudian Cikgu Ajoi menanyakan siapa muridnya yang mempunyai nama tersebut.

Berdirilah seorang murid dan menjawab “saya DIAN Cikgu…”.

Semasa Cikgu Ajoi melihat wajah murid itu seiras muka Taufik darjah 3 Raya.

Cikgu Ajoi : “Dian ada abang di sekolah ini?”.

Dian : “Ya Cikgu,nama dia TAUFIK.Abang saya darjah 3.”

Cikgu Ajoi : “Saya ingin tahu nama panjang Dian apa pulak?”.

Dian : “Baik Cikgu, nama panjang saya ialah…

Berakit-rakit Ke hulu Berenang-renang Ke tepian, Bersakit-sakit Dahulu Bersenang-senang kemu DIAN”

Cikgu Ajoi :@$%&#^%?

diplagiat sewenang-wenangnya di SINI

Katakanlah Dian ngan Taufik ada adik lagi... Agak2 apa nama adik dia erk??

Jauh......

Alam persekolahan bakal melabuhkan tirai. UPSR 2011 bakal diumumkan 2hari lagi. Hari2 terakhir aku bersama2 dengan batch UPSR tahun ini aku rasakan sedikit jauh dari mereka. Entah kenapa aku dapat rasakan seolah-olah aku memulakan larian 100meter tetapi tidak pernah sampai ke garisan penamat. Aku tidak rasa aku berjaya mengakhiri larian. Aku rasakan seolah2 aku kembali ke garisan permulaan.
Aku rasa seperti diasingkan, dibuang, dibenci, seperti mereka semua tidak pernah mengenali aku.

Baik lelaki atau perempuan. Tidak seperti tahun lepas, ada sahaja usikan senda gurau dari geng2 Princess Cinderella. Ada je jemputan dari bebudak lelaki ajak aku lepak dalam kelas diorang. Aku masih terkenangkan kembali pada nama2 yang pernah menjadi anak murid sulung aku, Hisham, Khairul, Syawal, Amirul, Dan, Nisa, Shima, Azura, Ain, dan lain2. Tapi tahun ni...semua sombong.

Takpelah, itu adalah lumrah sebuah kehidupan. Mereka sebenarnya watak2 yang singgah sementara di pentas kehidupan aku yang tak tahu sampai bila akan bertahan di Sekebun ini. Apa pun, salah aku kerana menjadikan mereka watak utama dalam penceritaan aku tahun ini. Sedangkan mereka sebenarnya hanyalah pelakon pembantu sahaja.

Shahira - kini semakin jauh, apatah lagi untuk menegur aku. Bila jumpa memalingkan muka.
Nathassa - Seboleh2 mengelak dari aku terlihat akan dirinya.
Ain - Tak terasa sangat sebab dia dari dulu pendiam
Aini - Banyak perubahan yang aku rasakan pada beliau, mudah tersenyum dan aku sedih kerana saat2 akhir beliau mula membuka mulut bertanyakan sesuatu.

Hadi, Amirul WKH dan Lukman masih macam biasa... Tiada apa yang obvious sangat, tapi tak tahulah satu hari nanti ada dendam di hati mereka yang bisa mereka lepaskan bila dah keluar nanti. (Aku kan selalu marah2 diorang)

Aku ingin rehat, aku ingin berserah segala2nya pada Allah. Kalau senang Kau hadirkan kasih sayang ini, senangkanlah jugak Kau merampasnya. Aku sengsara dengan cinta yang datang secara banyak juga akan pergi secara banyak....

Friday, November 11, 2011

Sebelas Sebelas Sebelas


Yeap, today is 111111. Tapi hari ni adalah hari paling sedih di dunia untuk aku. Harapkan pagar, pagar takleh harap. Itulah harga sebuah kasih sayang....

Thursday, November 10, 2011

N3 cepat

Hari ni Khamis 10 Nov 2011, ada jamuan perpisahan tahun 6, tapi WKH aka Megat tak datang sekolah la pulak. Demam katanya. Aku lak yang jadi tak bermaya.. huhuhu

Wednesday, November 9, 2011

Okay, Ini Pembetulan

Merujuk Kepada Last N3 pasal 'Ko Biar Betik'???


Keputusan UPSR pada 17 November 2011 depan (Khamis).. Terima kasih

Karangan Hari Ini


diplagiat dari OHTIDAK

Words For Wednesday


Tuesday, November 8, 2011

Aidiladha Yang Biasa Je

Dah masuk hari ke 3 Aidiladha.. Kira yesterday adalah hari paling LOL untuk aku. Kemarin  mean hari raya ke 2. Baek, aku ingin ceritanya pun hari raya in yang ke satu adui.

Day before raya day, (sabtu). Kalau kira Nuna pulang ke Terengganu dah sampai pagi2 tadi. Dah janji nak jumpa petang. Sebab nak bawak gi tengok rumah sewa. So, lepas Zohor lewat sket2 gerak. Amik beliau then head back to North side sebab she lives at South side. Dalam nak masuk Asar jugak la berjanji dengan tn rumah, then tengok rumah pastu berangan2 kejap then blah. Masa belah, melalui jugak SeKeBuN sebab Nuna nak tau tempat aku mengajar. Masa lalu yang pertama tunjuk sekolah macam tu je. Tapi masa patah balik dia ada cakap WKH ada kat pagar sekolah sebab time2 petang WKH akan main bola. Tak sangka walaupun Nuna ni 1st time dia ternampak kelibat WKH, terus beliau perasan. Hohoho...Tapi aku tak perasan pulak, almaklum lah tengah drive.

1st raya day, pagi2 lagi aku terus membuta i pun mataku sebab aku tdo lambat semalam, tidak sembahyang raya pun. Pagi2 lagi tok aku dah bising2 cakap orang dah nak sembahyang, aku lagi la malas nak pergi kalau dengar sore dia. Lagi sedap tarik selimut. Grrrr
(kesimpulannya aku tak semayang sunat hari raya, keh keh)

Tapi aku tdo tak lama, sayup2 dengar orang tengah khutbah aku dah bangunkan diri sendiri pun sebab mak aku nak aku ikut gi sembelih lembu. Mak aku ambil bahagian jugak dalam pengorbanan tahun ini adui. Lepas mensarapkan diri aku membawa mak aku ke tempat penyembelihan. Urm.. Lebih dari 3 jam siak aku terpacak kat sana. Aku takleh tengok sebenarnya time lembu kena sembelih, tapi time melapah tu aku ada lah jugak mentolongkan diri memegang kaki. Masih terngiang-ngiang bau taik lembu di tangan..grrrr...

Petang melepak di rumah mak sedara dia buat sup daging, daging bakar dan segalanya daging. Grr.. Penat gigi mengunyah.

Hari ke 2, dah lah bangun lambat, pastu siap2 makan pagi then sambung tdo. Best apa cuaca yang redup je macam tuan dia jugak. Bangun bila mak aku ajak gi kenduri akikah. But i.ve said Thank You, xnak itot.. Then sambung tdo sampai la kul 3. Memang LOL betul aku hari ni. Petang je aktiviti berfaedah sikit sebab abang ngah datang then leh layan sembang sambil makan stimbot.

Kerja-kerja pengemaskinian buku rekod belum siap, esok masih cuti. Sekarang pun masih tak tdo. Hurm,...


Monday, November 7, 2011

Ko Biar Betik

Result UPSR Khamis ni? 10 Nov 2011?????? 

Agrhhhhhh -sawan

Saturday, November 5, 2011

Kehilangan

Ceh, takleh blah, tajuk pun cam same je ngan blog cikgu Jimmy  



Nama anak murid beliau pun dah dekat2 dah. Kisah aku dengan cikgu Jimmy lain. Kang aku ikut bait2 kata dikatakan meniru pula. Cikgu Jimmy dah ada banyak tahun mengajar sedangkan aku masih mentah. Baru masuk tahun kedua. Mungkin aku tak pernah lihat wajah Megat sewaktu usia 7 tahun. Aku tampil ke SKBN usia beliau sudah menginjak ke 2 angka (11 tahun, kini 12).

Okey, aku amik ayat2 cgu Jimmy
Beberapa hari lagi dia akan meninggalkan aku. Meninggalkan alam persekolahan rendah, meninggalkan guru2 sekolah rendah. 

Tak aneh sebab aku memang mudah terasa dengan kehilangan yang bakal berlaku. Dulu aku ingat best bila diberi tugas mengajar tahun 6. Tapi kalau inilah harga yang terpaksa aku bayar, harga sebuah pengorbanan, harga sebuah kasih sayang (aku merepek lagi). Aku tak nak lagi ngajar tahun 6 tahun depan. Tapi sape lagi nak ngajar Bi kalau bukan aku? Dah tak ramai cikgu yang ada.



Semoga beliau mengotakan janji beliau.

Friday, November 4, 2011

Superman Juga Menangis



Aku Bukanlah Superman
Aku Juga Bisa Nangis
Jika Kekasih Hatiku
Pergi Meninggalkan Aku

Just listening to this song. Tiba2 je teringat kat sorang anak murid aku yang dulu aku war2 kejap kekacisan dia dengan aku. Pertengahan tahun memang aku kacis dengan beliau, time tu aku tak berapa nak kacis dengan Megat, malah aku tak suka Megat time tu la. Megat pun tak suka aku rasanya..

Ok, bukan nak citer pasal Megat, nak citer pasal Superman (bukan nama sebenar). Last week hari apa ntah aku lupa, Isnin kot. Superman ni sebaya je dengan Megat. Ntah kenapa sejak akhir2 ni dia macam kurang tegur aku tiap kali jumpa. Last2 aku tarik beliau. Satu je aku tanya beliau, ada kecik ati ngan Sir ke?

Mula2 dia sengih2. Alih2 aku nampak mata dia merah. Tak pasal2 dia menangis tapi masih cuba untuk mengukir senyum. Haish.. semua budak mesti menangis ke? Aku tak paham la....

Superman jawab takde, tapi aku desak2 terus tanya soalan yang sama. Sekali Superman cakap ada, tapi dah lama. Dia siap boleh jawab dia dah maafkan aku. Hurm...tak sangka ada budak kecik ati ngan aku. Ramai lagi kot yang kecik ati, tapi malaslah tanya nanti banjir plak skolah aku. 

Pasal apa dia kecik ati ngan aku, tak tau la dia xcakap langsung. Tapi sekarang dah ok, tiap kali jumpa dia kembali tegur macam biasa.

Apa Yang Anda Tak Tahu Tentang Seorang Ayah


Post ini aku copy n paste dari wall facebook... Sumpah ia mengingatkan aku pada arwah....

Mungkin ibu lebih kerap menelefon utk menanyakan keadaan kita setiap hari..Tapi tahukah kita, sebenarnya ayahlah yang mengingatkan ibu untuk menelefon kita?

Semasa kecil, ibu lah yg lebih sering mendukung kita..Tapi tahukah kita bahawa sebaik saja ayah pulang bekerja dengan wajah yang letih ayahlah selalu menanyakan apa yg kita lakukan seharian

Saat kita sakit@demam, ayah sering membentak "sudah diberitahu! jangan minum ais!".Tapi tahukah kamu bahawa ayah sangat risau.??

Ketika kita remaja, kita meminta izin untuk keluar malam. Ayah dengan tegas berkata "tidak boleh!"..Sedarkah kita bahawa ayah hanya ingin menjaga kita? Kerana bagi ayah, kita adalah sesuatu yang sangat berharga.

Saat kita sudah di percayai, ayah pun melonggarkan peraturannya. Maka kita telah melanggar kepercayaannya...Maka ayah lah yang setia menunggu kita di ruang tamu dengan rasa sangat risau..

Setelah kita dewasa,ayah telah menghantar kita ke sekolah@kolej untuk belajar..
Di saat kita memerlukan ini-itu, untuk keperluan kuliah kita, ayah hanya mengerutkan dahi.tanpa menolak, beliau memenuhinya..Saat kamu berjaya..Ayah adalah orang pertama yang berdiri dan bertepuk tangan untukmu..Ayah akan tersenyum dengan bangga..

Sampai ketika jodoh kita telah datang dan meminta izin untuk mengambil kita dari ayah..Ayah sangat berhati-hati mengizinkan nya..Dan akhirnya..Saat ayah melihat kita duduk di atas plamin bersama pasangan nya..ayah pun tersenyum bahagia..

Apa kita tahu,bahawa ayah sempat pergi ke belakang dan menangis?

Ayah menangis kerana ayah sangat bahagia..Dan dia pun berdoa "Ya Tuhan, tugasku telah selesai dgn baik..Bahagiakan lah putra putri kecilku yg manis bersama pasangannya"..

Setelah itu ayah hanya akan menunggu kedatangan kita bersama cucu-cucunya yg sesekali dtg untuk menjenguk..Dengan rambut yg memutih dan badan yang tak lagi kuat untuk menjaga kita..


END


Dari sudut hati aku pula. Kenangan masih menerpa mengingatkan aku pada arwah. Arwah selalu menghantar dan mengambil aku pulang dari sekolah. Sehinggalah aku darjah 4, aku mula membentak untuk ke sekolah sendiri. Biarpun berjalan kaki. Aku mahu berjalan bersama kawan-kawan. Naik tahun 6, basikal kepunyaan abang diperturunkan kepada aku. Dan ke sekolah dengan basikal pulak.

Memasuki alam sekolah menengah. Sehari sebelum hari pendaftaran sekolah menengah, arwah membawa aku melihat sekolah yang bakal aku masuk. Walaupun aku membentak untuk memasuki sekolah asrama penuh, arwah memujuk aku bahawa sekolah yang ditunjukkan itu juga terdapat asrama, dan aku boleh tinggal di asrama (bukan asrama penuh)

Masa tingkatan dua sekali lagi aku diuji dengan dugaan maha hebat, setahun arwah tidak menegur aku. Tapi aku berjaya memulihkan kembali kekeruhan yang ada.

Masa tingkatan tiga aku menyerahkan salinan keputusan pertengahan tahun untuk membeli borang memasuki MRSM. Dengan salinan tersebut ayahku pergi ke MARA, tetapi permohonan aku ditolak kerana MATH aku dapat C. Arwah datang semula ke sekolah (sebab aku tinggal di asrama). Aku menyuruh arwah memadam huruf C dan digantikan dengan B. (T_T) Maka bertukarlah result aku yang di atas salinan itu. Pergi sekali lagi arwah untuk membeli borang. Dan hasilnya aku berjaya menjejakkan kaki ke MRSM.

Ting 4, semasa keputusan keluar, aku sangat berdebar2. Last2 aku call rumah, arwah mak aku yang jawab aku dapat MRSM Muadzam Shah Pahang. Aku excited sangat sebab aku bakal mengikuti jejak langkah abang2 aku yang semuanya bekas pelajar MRSM. Gagang telefon bertukar tangan. Arwah ayah membuat tawaran untuk menukarkan aku ke MRSM KT sbb jauh katanya MRSM Muadzam itu. Tambahnya lagi dia ada kawan yang boleh menukarkan aku ke MRSM KT. Aku sedikit kecewa seolah-olah arwah enggan meletakkan aku jauh dari pandangan matanya (memang pun).

Jelasnya aku masih menjejakkan kaki ke Pahang. Februari 2009 bertemankan kedinginan pagi, dengan memandu Puan Honda, aku bersama-sama arwah ibu dan arwah abah menuju ke Pahang. Sampai disana abah membiarkan aku menguruskan diri aku sendiri dari segi pendaftaran sehinggalah ke proses penempatan asrama. Aku tahu disudut hati beliau agak keberatan melepaskan aku di sini. Selesai segalanya mereka terpaksa pulang sebelum sempat taklimat ibu bapa diberikan. Memang la Muadzam - Ktrg mengambil masa 6 jam perjalanan. Dan itulah kali terakhir aku melihat ibuku dalam keadaan sihat kerana beliau pergi pada Julai 2009.

Segala keperluan aku di MRSM, semuanya dilakukan oleh arwah abah. Seluar panjang tak cukup, abah poskan, duit tak cukup, abah yang bank-in kan. Sehinggalah aku menamatkan pengajian aku di sini, sekali lagi arwah abah datang untuk majlis graduasi. Masa itu arwah ibu tiada di sisi. Abah datang bersama abang Ngah.

Menunggu keputusan SPM meletakkan aku di samping arwah sepanjang masa. Beliau lebih rela mensuruh aku menjadi driver beliau dari aku kerja sambilan yang pendapatan x seberapa. Tapi bila keputusan kemasukan matrikulasi tiada nama aku, beliau memberi aku pilihan untuk ke mana2 IPTS. Tapi time tu kalau nak apply IpTS kena beli borang dalam 50 hengget kot. Ada 3 IPTS yang popular, MMU, UNITEN dengan UTP. Setiap U kena beli borang. So aku beli Uniten je.. Dah apply tiba2 aku ditawarkan ke Uniten kos Multimedia. Yuram setahun RM11000, gilos.. Tapi Uniten nak pendahuluan RM500 sebagai wang tunjuk minat. Gilos kali ke 2. Ada tempoh pulak tuh. Dalam tu tunggu jugak UPU untuk IPTA. Bila dah dekat tempoh masuk ke Uniten dah nak abis, arwah ayah bergegas menyediakan wang draf untuk dihantar ke Uniten. Tapi sehari sebelum hantar ke Uniten, result UPU kuar, dan aku mendapat tempat di UiTM Shah Alam Dip Kej Elektrik Kuasa EE 112. Thanks GOD, selamat duit abah.

Masuk ke UiTM Shah Alam, kali ni abah tak hantar, tapi abang ngah. Its fine for me. Abah dah semakin berusia, kesihatannya juga perlu dijaga dan takleh selalu berjalan jauh. Sepanjang di UiTM aku semakin rapat dengan abah. Banyak perkara tentang masalah selalu beliau kongsi dengan aku. Tapi keakraban itu hanya jika aku di bumi Selangor dan beliau di Terengganu. Maksud aku, beliau sangat banyak perkara yang diceritakan melalui telefon. Kadang2 aku sendiri macam tak percaya adakah aku sedang bercakap dengan abahku sendiri atau bukan. Kerana apabila time cuti, aku sangat teramat langsung jarang berbual dengan arwah. Aku sendiri tak tahu kenapa. Tapi dalam telefon siap boleh bergayut lama2 lagi dengan arwah.

6 tahun di UiTM Shah Alam, akhirnya aku berjaya menggenggam segulung ijazah. Kalau 3 tahun pertama aku mendapat diploma dan majlis konvo aku sepi tanpa sesiapa, lain dengan konvo ijazah aku. Arwah datang bersama2 ibu baru aku. Thanks abah.

Dah abis belajar, keje xdapat2 lagi. Aku melangut kat Terengganu sahaja. Suatu hari aku dapat interview untuk CSR Streamyx projek. Dan soalan pertama arwah ialah interview kat mana? Selangor, jawab aku. Dia dah berat melepaskan aku kali ni. Tapi aku pergi jugak dan aku berjaya mendapat kerja di sana. Setahun lagi aku meninggalkan keluarga.

Dalam diam2 aku mengapply KPLI tanpa pengetahuan keluarga. Aku pergi beli borang, exam, interview, last sekali panggilan mendaftar. Bila aku sampaikan kepada keluarga, arwah abah macam terkejut. Ye lah, aku belajar dalam bidang engineer, tetapi beralih bidang ke pendidikan, macam tak kena. Tak rugi ke 6 tahun belajar dalam bidang engine? Aku pun jawab, dah minat nak buat camne? Pastu dah dapat pulak, bukan baru nak gi interview ke apa. Takkan aku nak tolak tawaran ni?

So 2009 pergi la aku ke Ipoh. Tahun ini juga arwah pergi tanpa sempat melihat aku menjadi seorang guru. Cuma aku bersyukur kerana aku sempat menghadiahkan gaji bulanan aku selama setahun sepanjang kerja dengan Streamyx projek.

Dan di sini lah aku... Sekarang. Guru di negeri kelahiran sendiri. Arwah tidak sempat melihat aku bertunang, tidak sempat melihat aku mendirikan rumah tangga, tidak sempat melihat anak2ku (insyaallah), tapi beliau sempat melihat si dia (kini tunangan aku) semasa beliau datang konvo aku di UiTM dahulu. Itulah arwah abah Haji Mokhtar bin Muda.

Diorang



Latest komen dari N3 ini -KLIK- aku tak sangka diorang dah reti nak mengkumen..Tapi kumen macam tak berapa nak menkumen pun... Ni la salah satu sebab aku nak tutup blog ni (kalau buleh). Tapi ada ke????

Thursday, November 3, 2011

Merapu Lagi

Permulaan tak reti nak start. Aku bukan bukan blogger yang berkata2 puitis bagai seperti semua guru BM. Bahasa aku sempoi dan kadang2 mengarut lebih banyak dari isi. Cerita hari Khamis 3 November 2011. Genap 5 hari aku kawal segala pergerakan aku, memerhatikan dari jauh, gerak geri wajah yang aku akan kehilangan. Aku semakin kehilangan mereka, setidak2nya aku mengelak dari mendekati mereka, biarlah kenangan hari2 terakhir di SKBN buat mereka adalah sesuatu yang tidak perlu diingati.

Apa motif semua Budak Hati Dingin? Hahaha, ada jugak yang tanya, ada juga yang dah tahu. Yer, recently memang dah takde langsung N3 pasal Megat, semua orang boring menjenguk Rayap kerana hanya dipenuhi dengan Megat/WKH/Amirul je. Minggu lepas pun ada kes tapi aku xmahu lagi memalukan dia dengan menceritakan di sini. Dah banyak sangat air mata dia yang mengalir sejak menjadi WKH aku. Kini biarlah dia pergi dengan tenang (bukan pergi mati yer). Aku tengok dia beriya-iya nak melarikan diri dari aku, so apa aku buleh buat. Bila aku marah bertubi2 pun, last2 aku lak kena marah. Yes!! Ada sorang ustazah marah kat aku tentang apa yang telah aku buat. Biasalah, cikgu yang tak matang lagi. Baru 2 batch yang jumpa. Banyak batch lagi akan aku lalui, tapi bila dah usia makin meningkat, tak akan berlaku lagi kes2 macam sekarang kan?? Rasanya....

Aku ada berura2 nak tukar Rayap aku kepada url baru, tapi bila dipikirkan RYP tu dah jadi macam trademark aku sendiri, jadi aku hold dulu proses penukaran itu. Sebab tu muncul BHD (berhad???)

Oklah, hari ni Khamis 3Nov2011, seminggu yang lalu (maybe kali terakhir) aku kuar dengan Megat. Pastu aku ada cakap nak ajak gi Pikom PC Fair minggu depan which is hari ni. Dia kata ok. Tapi belum sampai hari ni, dia buat perangai lagi. So, itulah motif sebenar BHD, aku target seminggu membiarkan dia lari sebab aku janji aku tak akan kejar dia lagi. Walaupun aku rindu nak menghampiri beliau tapi aku paksa diri aku sendiri apabila teringatkan keceluparan kata2 dia masa dia marah/protes/bengang pada aku dulu. Ok full stop.

Jam 12 aku janji untuk melihat rumah sewa dengan tuan rumah. Pastu nak trus shoot ke Pikom PC Fair, dan kali ni aku janji nak bawak Lukman. So, kul 12 terus aku kuar dari sekolah sekali dengan Lukman. Agak gila sebab bawak kuar budak bukan pada waktunya (mean masih waktu persekolahan). Alhamdulillah semua selamat. Tapi dengan Sopi pun aku ada janji gak.

Pergi PC Fair dengan niat nak cari ext hardisk je. Sekali beli skin laptop (sebab nak cover perkataan Top It) tuh la.

Antara barang yang dibeli - ext hardisk , skin laptop trasnformers dan mousepad. Top It ngan printer tuh sedia ada.

Wajah sebelum di skin kan


Wajah Top It sekarang, atau name baru Si Tensfomes

Nak cerita pasal Lukman ngan Sopi. Time kuar dengan diorang aku happy je. Tapi lagi happy kalo Megat ada. Megat lagi? Kadang2 tu aku tersasul nama Megat then aku buat2 marah diri aku pasal sebut nama dia. Kadang2 si Sopi pun ada sebut nama Megat then dia mintak maaf kalau buat aku tersinggung (sebab sebut nama Megat). Aku tak cakap apa pun. Megat is Megat, Sop is Sopi n Lukman is Lukman. Lepas tuh gi lepak pantai. Tu pun sebab si Lukman yang beriya2 nak pergi. Kan senang, aku just ask nak gi mana? Gi pantai sir, boleh? Jom..


Sepanjang kat pantai aku tengok diorang 2 org sungguh super excited. Heran gak aku. Wpun hujan rintik2, diorang tetap nak turun main pantai. Macam siak. Bila aku tengok diorang bergelak2an, aku sedikit terhibur. Lumrah, budak2 sukakan air. Dalam masa yang sama aku terkenangkan Megat. Aku rindu sangat kat Megat. Tapi aku cuba untuk menafikan yang aku bawak diorang ni semata2 kerana perubahan Megat,Tapi kerana mereka memang kacis dengan aku.

Wednesday, November 2, 2011

Exhausted

Macam tak percaya je bila dah nak abis tahun ke2 aku bergelar sebagai seorang pendidik. Dah masuk 2 batches pun yang telah mengambil UPSR. Pulak, tinggal lagi 8 hari persekolahan untuk tahun ini setelah ditolak dengan cuti2 raya dan cuti weken. N3 aku pun dah tak macam dulu, selalu aku akan taip panjang2 kemudian aku post, recently aku senang dan seronok dengan melayan karenah anak2 (muridlah) aku yang bakal menjejakkan kaki ke alam sekolah menengah...

Minggu ni adalah the most hectic week. With all the students sitting final year exam, with four classes that i have to mark. Then dengan acara2 akhir tahun, dengan proses buku rekod mereka yang kunjung tak siap, dengan Borang SKT yang dah nak kena submit esok, dengan karenah budak2 yang tak matang lagi. Aku kini cuma mengharap satu keajaiban berlaku dan harap semua dapat diselesaikan dengan tenang. 

Dengan raya haji yang semakin menghampiri, bermakna tak banyak hari lagi yang tinggal. Keputusan UPSR maybe 2minggu lagi. Macam2 perkara yang akan kutempuh. Semoga pengalaman ini mengajar aku untuk jadi lebih gigih.

Charlie Bit My Finger

Aku suka video nih

video

Versi Asal

video

versi remix

Budak Hati Dingin #3 / Redup Rabu #6

Talam patbelas muka hari ke 4


Tuesday, November 1, 2011

Budak Hati Dingin #2

Selasa 1 November 2011, hari ketiga talam patblas muka



Jauh.............

Khas Untuk Puan Bintang


Tak beli ke cekelat ni? ada gift gambar M.Nasir lagi....

Dijumpai di Giant, tapi mana2 mesti ada kot....

Tengok M Nasir, teringat la kat Akak Bintang