Wednesday, February 8, 2017

Redup Yang Panjang (Part 15)

HAI Dina, awak apa khabar?" sapa Rafiqan suatu pagi yang hening. Walaupun kelas dijadualkan bermula jam 8.30 pagi, seawal 8.00 pagi lagi Hardina sudah terpacak di kelas.
“Oh Pi, sihat je..." Hardina cuba mengukir senyum. Namun nyata hambar.
"Haidir mana?” soal Rafiqan pula.
Tiba-tiba wajah Hardina berubah. Dia tidak jadi untuk meneruskan bicara dengan Rafiqan. Rafiqan sedikit perasan akan perubahan Hardina, segera timbul perasaan kesal di sanubarinya.
“Pi, dia kan kawan baik awak, rasanya awak yang lebih tahu dari saya!!" bentak Hardina tiba-tiba. Rafiqan agak tersentak dengan tengkingan itu.
“Dina, kenapa ni?" soal Rafiqan dengan terpinga-pinga. Hardina tidak menjawab. Sebaliknya matanya tiba-tiba berkaca. Rafiqan serba salah. Mujurlah waktu-waktu begini masih kurang pelajar yang sudah tiba.
Dina, saya tahu segala-galanya..." kata-kata Rafiqan membuatkan Hardina pula yang terperanjat.
“Awak tahu?" soal Hardina antara percaya dengan tidak. Rafiqan hanya menganggukkan kepala.
"Macam mana awak tahu?" tambah Hardina lagi.
“Haidir yang ceritakan segala-galanya..." Hardina terkesima mendengar kata-kata Rafiqan. "Apa yang terjadi Dina?" soal Rafiqan lagi. Hardina tidak terus menjawab. Dia menyeka air mata yang mengalir deras di pipinya. Hatinya bagai direntap-rentap dengan belati yang tajam apabila mendapat tahu Haidir sendiri yang bercerita mengenainya pada Rafiqan.
"Entahlah Pi, Dina sendiri tidak tahu..."
"Dina, orang dah ramai yang datang ni, tak elok awak menangis depan mereka, sabarlah,” kata Rafiqan apabila mendapati kelas mula dipenuhi dengan pelajar-pelajar yang lain. Hardina hanya mengganggukkan kepala. Rafiqan bangun lalu menuju ke arah tempat duduknya. Belum sempat dia melangkah, terdengar suara Hardina memanggilnya.
"Pi..."
Rafiqan berpaling.
“Ada apa?”
"Boleh saya jumpa awak lepas kelas nanti?" soalnya. Rafiqan hanya mengangguk laju. Kemudian dia kembali ke arah tempat duduknya di sebelah Haqimie.
"Kenapa tu?" soal Haqimie.
"Kenapa apa?" soal Rafiqan pula.
"Kenapa aku nampak dia macam menangis? Kau dah buat apa kat awek Haidir tu?" soal Haqimie semula. Dia memang jahil untuk memahami semua ini.
"Ah, aku pun tak tahu nak cerita macam mana, kalau ada masa aku bagitau ye?”
Haqimie menganggukkan kepala, laju.
Sebaik kelas diumumkan berakhir segera Rafiqan mendapatkan Hardina. Semua masalah diluahkan tanpa perasaan malu lagi. Hardina sendiri tidak menyangka perhubungan yang dibina selama 2 tahun akhirnya berakhir dengan begitu sahaja.

"AKU rasa aku akan beritahu perkara yang sebenar,” kata Rafiqan tiba-tiba memecah kesunyian suatu malam sewaktu dia dan Haqimie sedang mentelaah.
"Beritahu perkara apa? Pada siapa?” soal Haq yang kebingungan.
"Pada Dina, yang aku betul-betul sukakan dia..." balas Rafiqan. Haq menjegilkan mata.
"Kau dah gila? Memang aku tahu dari dulu lagi yang kau sukakan Hardina, tapi kau kena sedar yang dia tu teman wanita kawan baik kau, si Haidir tu!" tambah Haq lagi.
"Kau tak tahu ke yang mereka dah berpisah?" Haq ternganga apabila mendengar kenyataan itu. Dia sendiri tidak tahu akan perkara ini.
Lama dia terdiam.
“Kau tak rasa awal sangat ke?" kata Haq apabila Rafiqan tidak bersuara.
"Maksud kau?”
"Yelah, kau kata mereka dah berpisah, mesti baru lagi kan? Tiba-tiba kau nak luahkan perkara sebenar, bukankah itu satu tindakan yang agak tergesa-gesa pada pandangan kau?" soal Haq lagi.
“Tapi, kalau aku lambat, aku takut aku tak akan berjaya..." kata Rafiqan semula Haq hanya menggelengkan kepala.
"Tak boleh macam tu Pi, kau kena tahu risiko yang terpaksa kau tanggung nanti,”
"Risiko apa pula ni?"
"Susahlah aku nak fahamkan kau ni Pi, kalau kau betul-betul tekad dengan keputusan kau, aku nak nasihatkan satu je..."
"Apa dia?”
The best way is kau perlu bagi Dina masa untuk dia selesaikan segala-galanya..”

SUASANA suram menyelubungi dewan kuliah yang dirasakan seakan mengerti perasaannya. Sungguhpun terdengar suara-suara pelajar lelaki bergelak ketawa menambahkan suasana meriah, itu sedikitpun tidak membantu Hardina menghiburkan hatinya. Hardina kini bersendirian. Tiada lagi Haidir di sisinya. Tiada lagi senyuman manis dari lelaki itu untuknya. Hardina sendiri tidak faham akan keputusan Haidir yang semakin menjauh. Yang dia tahu, dia hanya meminta haknya sebagai seorang perempuan. Ingin dicintai dan disayangi. Mujurlah ada Azah di sisi. Kalau bukan kerana gadis itu, sudah tentu Hardina tidak dapat menerima kenyataan ini dengan redha.
"Hai," sapaan suara itu mengejutkan Hardina dari lamunan.
“Pi, terkejut Dina. Dah lama Pi sampai?" soal Hardina cuba menyembunyikan keresahan yang bersarang di jiwa.
“Baru je tadi. Nampak Dina termenung jauh, ingat kat siapa? Rafiqan cuba berseloroh, Haq di sebelahnya hanya tersenyum.
“Tak ingat kat sesiapa pun. Ingat kat ibu di kampung..." segera Rafiqan terkenangkan Makcik Azimah
“Oh ya, makcik Azimah sihat?" soal Rafiqan lagi.
“Alhamdulillah, baru semalam Dina telefon ibu, dia sihat. Dia kirim salam pada Pi..."
“Waalaikum salam. Okeylah Dina, Pi naik dulu ya...'" kata Rafiqan sambil melangkah menaiki anak tangga menuju ke tempat duduk yang agak ke belakang. Tiba-tiba matanya bertentang mata dengan mata Haidir.
Rafiqan memilih satu tempat yang agak jauh dari Haidir, sungguh pun lelaki itu memintanya untuk berada di sebelahnya.
“Pi, duduk kat sebelah aku laa..."
Rafiqan berpaling. Kalau diikutkan memang dia sedikit marah dengan tindakan Haidir kerana meninggalkan Hardina. Namun apabila memikirkan perasaan manusia tidak boleh dipaksa-paksa, Rafiqan mencuba untuk tidak menyalahkan Haidir seratus peratus.
“Dir, kau duduk belakang sangat. Duduk kat sini la..." balas Rafiqan pula. Niatnya untuk mengelak dari Haidir tersinggung, dan sangkanya Haidir akan terus melekat di situ.
“Okey!” Haidir bingkas bangun lalu berjalan turun ke arah sebelah tempat Rafiqan yang masih berdiri.
Mahu tak mahu Rafiqan terpaksa berdepan sekali lagi dengan Haidir.
“Pi, kenapa kau macam lari dari aku?" soal Haidir tiba-tiba. Rafiqan hanya mengerutkan dahi.
“Apa kau cakap ni?" soal Rafiqan semula.
“Kau marah aku ke?”
“Dir, takde apa-apa lah, perasaan kau je tu..."
“Tolonglah berterus terang dengan aku. Takkan disebabkan ini kau nak putus sahabat?”
“Dir, kau tengok Dina sekarang? Macam mana sebelum dan selepas? Kau suka tengok dia macam tu?"
Haidir terdiam, dia hanya tertunduk.
"Dir, mungkin Dina bukan seperti perempuan lain, yang terbuka, konservatif, seperti yang kau selalu mahukan. Tapi Dinalah yang hadir dalam hidup kau, yang memberi cahaya. Tapi sekarang, kau sendiri yang padamkan cahaya itu ..."
"Pi, kau tahu kesannya lebih teruk kalau aku terus berpura-pura dalam perhubungan ini,”
Rafiqan hanya terdiam. Perbualan mereka termati apabila pensyarah mula melangkah masuk ke dalam dewan kuliah.

"MASUKLAH," kata Rafiqan sebaik sahaja membuka pintu kereta yang disewanya semata-mata untuk mengajak Hardina keluar bersama.
"Kereta siapa ni?" soal Hardina semula.
"Kereta kawan..." balas Rafiqan pendek. Tidak diberitahunya bahawa dia sanggup menyewa kereta semata-mata Hardina.
Hardina melabuhkan punggung ke tempat duduk sebelah Rafiqan. Entah apa angin tiba-tiba Rafiqan mengajaknya untuk keluar pada hari minggu tersebut.
“Kita nak kemana?”
"Just say it. Kemudian Pi akan bawa ke mana sahaja Dina hendak pergi,”
"Kan awak yang ajak saya. Saya ikut je awak nak ke mana-mana ,” balas Hardina.
Sepanjang perjalanan, Rafiqan dan Hardina berbual panjang. Banyak perkara yang mereka bualkan, dan perihal pelajaran sehinggalah bab berpolitik pun menjadi topik perbualan mereka.
"Dina, Pi tanya sikit boleh?” soal Rafiqan tiba-tiba.
"Apa dia?”
"Bagaimana keadaan Dina sekarang?" soal Rafiqan. Hardina hanya tunduk
"Maksud awak?"
"Yelah, Dina sekarang ..."
"Macam tu la…”
"Haidir tak telefon?"
Hardina berpaling ke arah Rafiqan dengan pantas. Hampir terkejut Rafiqan dibuatnya.
"Kenapa pandang Pi macam tu?" soal Rafiqan semula.
"Kenapa awak nak tahu?" soal Hardina.
Rafiqan menggaru-garu kepala.
"Maaflah, bukan Pi nak tahu. Dina masih tidak dapat lupakan dia?"
Hardina terdiam.
"Dina, perasaan Pi terhadap Dina tak pernah berubah ..."
“Pi!!!" Hardina separuh menjerit apabila dia mendengar pengakuan dari Rafiqan.
"Betul Dina, Pi masih macam dulu..."
"Sudah! Aku tak nak dengar apa-apa!" Hardina menutup telinganya dengan kedua-dua belah tangannya. Rafiqan agak tersinggung dengan perbuatan Hardina yang tiba-tiba meninggikan suara.
Kereta sewa itu terus meluncur laju tanpa mengetahui perasaan si pemandu dan penumpang yang sedang tegang sekarang. Hampir sepanjang perjalanan mereka berdua masih berdiam diri. Seolah-olah tanpa tujuan. Rafiqan terus memandu dan Hardina yang pandangannya hanya bertumpu pada jalanraya.
"Dina, awak bosan keluar dengan saya? Rasa seperti awak tak gembira sahaja...” Rafiqan cuba memulakan semula perbualan. Hardina hanya menggelengkan kepala.
‘Menggelengkan kepala ni bermakna tak gembira atau tak nak bersembang dengan aku,' fikir Rafiqan sendirian.
"Pi, ada sesuatu yang saya ingin katakan, tapi saya tak tahu macam mana saya nak cakap, mungkin saya perlukan masa..." kata Hardina tiba-tiba membuatkan Rafiqan tersenyum, sekurang-kurangnya dia bercakap dengan aku, getusnya sendirian.
"Ambillah seberapa banyak masa yang awak perlukan..." balas Rafiqan
Hardina terdiam. Pandangannya masih dilempar jauh ke hadapan. Rafiqan menjelingnya seketika.
"Kenapa awak macam tak gembira? Ada kaitan dengan Haidir ke?" soal Rafiqan semula.
"Pi, saya tahu bukan saya seorang sahaja dalam hidupnya. Dia tak akan berubah..."
"Kenapa Dina tak bersemuka dengan dia dan cakap je dengan dia?”
"Awak cakap memang mudah. Tapi awak rasa mampu ke saya berhadapan dengar dia?”
"Pi sedia menolong, kalau inilah jalan terbaik untuk awak kembali kepadanya,”
"Pi, sebenarnya apa yang saya ingin katakan ialah saya nak beritahu awak supaya jangan buang masa untuk saya lagi. Hati saya hanya pada Haidir..." balas Hardina semula. Rafiqan tergamam. Salah ke apa yang dia buat selama ni. Padahal inilah permintaan Haidir supaya dia sentiasa berada di sisi Hardina agar dia tidak merasa kehilangan.
"Pi, Dina nak balik...” tambah Hardina lagi. Rafiqan terkedu. Baru sahaja separuh perjalanan, Hardina sudah diminta untuk dihantar balik. Mahu tak mahu terpaksalah dia berpatah balik.
Hardina terus keluar sebaik sahaja kereta yang dipandu oleh Rafiqan berhenti di perkarangan kolej Mawar.
"Maaf Pi, saya takde mood la..." kata Hardina.
"Takpe, saya faham. Pi pun minta maaf kalau buat Dina tersinggung..”
Hardina berjalan pergi. Kemudian dia berpatah semula ke arah Rafiqan.
"Oh ya Rafiqan, cuba elakkan dari berjumpa dengan saya lagi selepas ini..." kata Hardina lalu berlalu tanpa menunggu jawapan dari Rafiqan.

"DINA, kau macam ada masalah saja, tak nak cerita pada aku ke?" soal Dalila pada suatu malam. Hardina ketika itu hanya berbaring-baring sahaja.
"Takde apa-apalah. Aku okey je. Kau tu nampak sibuk belajar. Tak reti nak rehat ke?" soal Hardina semula.
"Ni bukan belajar, aku tengah siapkan assignment yang berlambak-lambak ni. Esok kena hantar Kau takde kerja ke?"
"Takde..."
Tiba-tiba telefon bimbit kepunyaan Hardina berdering di atas meja tulisnya yang bersebelahan dengan Dalila.
“Dina, phone kau!" kata Dalila semula.
"Tolong jawabkan, lagipun dekat dengan kau," pinta Hardina.
“Hello..." Dalila menjawab panggilan itu bagi pihak Hardina.
“Dina, ada orang nak cakap dengan kau!" kata Dalila sambil menghulurkan telefon ke arahnya.
"Siapa?”
“Entah, tak tahu. Lelaki..."
Telefon itu bertukar tangan.
“Hello," Hardina menyapa.
“Dina, apa khabar?"
“Baik, siapa ni?"
"Piqan..."
"Pi, ada apa?"
"Dina dah makan ke?"
“Dah, baru je lepas makan..."
“Sembahyang?"
"Dah, semua dah..."
“Dina okey tak hari ni?"
"Pi, stop acting like my boyfriend!! Itu semua kerja teman lelaki saya, awak tak payah la susah-susah..."
“Dina, bagi satu peluang kepada saya..."
"Pi, please. Saya tak nak dengar apa-apa lagi..." Hardina mematikan panggilan. Dia semakin rimas dengan sikap Rafiqan yang tiba-tiba berubah.
Rafiqan mengeluh panjang. Entah apa lagi yang perlu dilakukannya untuk menarik perhatian Hardina.

“ASSALAMUALAIKUM.." Sapa satu suara di luar bilik Hardina. Waktu itu waktu petang, Hardina baru sahaja selesai menunaikan solat Asar.
“Wa'alaikum salam,"
"Kak Dina ke?" soal seorang gadis yang comel. Junior dia rupanya.
"Ya, saya Dina,”
"Ini untuk akak!" kata gadis itu lagi sambil menghulurkan sejambak bunga mawar ke arah Hardina.
"Siapa yang kasi ya?”
"Entah, saya pun tak tahu, tiba-tiba sahaja dia panggil saya tadi. Kemudian disuruhnya bagi kepada akak'"
“Tadi?"
"A'ah. dia masih ada kat luar..."
Hardina bangun lalu menuju ke arah tingkap. Dari jauh dia dapat melihat Rafiqan sedang melambai-lambaikan tangan ke arahnya.
"Mamat ni lagi..." bisiknya sendirian.
“Akak, saya pergi dulu. Cantik bunga tu. Akak pun cantik, padan la dengan abang yang kasi bunga tu, dia cute sangat..." balas gadis tadi.
Hardina menggelengkan kepala. Kemudian gadis itu pun berlalu. Hardina mencapai handsetnya.
“Hello Pi, terima kasih. Awak boleh balik, tak payah tercegat di situ lagi!" kata Hardina sebaik sahaja panggilannya dijawab oleh Rafiqan.
Rafiqan mengeluh lagi. Kemudian dia berlalu.

"DINA, kenapa susah sangat untuk Dina terima si Rafiqan tu?" soal Azah suatu hari. Hardina agak terkejut dengan pertanyaan dari rakan sekelasnya itu.
"Kenapa kau cakap macam tu?"
"Bukan apa, aku kasihan dengan Pi, dah macam-macani dia buat, dibagi itu, dibagi ini, kau tetap macam ni. Dina, inilah peluang kau, setelah kau kecewa dengan sikap Haidir..”
"Sebab Haidirlah aku tak boleh terima Rafiqan.."
"Kenapa pula?” soal Azah semula.
"Apa kata orang nanti. Dulu aku terkenal sebagai pasangan Haidir, alih-alih aku dengan Rafiqan pula. Semua orang pun tahu yang Haidir tu bestfriend Rafiqan! Mesti banyak pula yang bawa cerita kalau tiba-tiba aku dengan Rafiqan!"
“Ala kau ni, kalau kita dengar cakap orang, kita tak boleh hidup tau! Setakat kata-kata orang tu, biasalah. Lama kelamaan hilanglah tu bila mereka dah penat bercakap pasal kau!"
"Bukan tu sahaja, aku kenal Rafiqan lebih lama dari aku kenal Haidir..."
"Maksud kau, kau tipu aku la dulu tu?"
"Ya! Aku tipu. Dulu aku cakap aku tak kenal dia kan? Sekarang aku beritahu kau, aku kenal si Rafiqan tu sejak tingkatan dua lagi. Kami satu sekolah .."
"Jadi, apa masalahnya?"
"Kau tak faham Azah. Dulu dia pernah meluahkan perasaannya pada aku, tapi masa tu aku bukan macam sekarang. Aku dulu seorang gadis kampung. Aku dulu yang banyak mengajar dia menjadi manusia yang berguna. Sekarang ni kami dah terbalik. Aku yang banyak berubah. Aku tak sebaik dulu. Aku malu dengan Rafiqan..."
"Itu masalah kau? Aku tak faham lah apa yang buat kau malu sangat dengan dia. Aku tengok dia tu biasa je. Tak pernah pun dia mengutuk akan perubahan kau sekarang ni..."
"Memanglah dia tak akan kata apa-apa. Sebab dia tu seorang yang baik! Bukan macam aku..."
"Dina, terpulanglah pada kau! Aku tak mampu nak kata apa lagi."


KEDINGINAN malam itu menggamit Rafiqan untuk melelapkan mata lebih awal. Jam di tangan baru menunjukkan ke angka 10 malam. Hujan yang turun renyai-renyai menambahkan lagi suasana dingin. Haq tiada di bilik, entah ke mana mamat tu pergi, rungut Rafiqan sendirian.
Dia menatap buku-buku yang berselerakan di atas mejanya dengan perasaan sendu. Perasaannya bercampur baur dengan keadaannya yang sudah mengantuk. Hampir berkali-kali dia tersengguk-sengguk sendirian.
Rafiqan dikejutkan dengan deringan telefon yang berdering sejak tadi. Dia menggosokkan matanya berkali-kali, kemudian beralih pada jam di tangan. Baru 11.30 malam? Nama Haqimie tertera di telefonnya.
"Assalamualaikum..." terdengar suara Haq memberi salam. Rafiqan menjawab semula salam tersebut "Pi! Kau dah tidur ke?" tambah Haq lagi.
"Dah .. Kau kat mana ni? Ada apa?" soal Rafiqan semula.
"Aku kat stesen komuter ni. Baru balik dari KL. Boleh datang ambil aku tak? Aku takut nanti kalau lewat aku tak dapat masuk kolej pula..." balas Haq.
“Ambil kau? Dengan apa?"
"Motor aku la! Kunci ada dalam laci aku..."
"Kat sini hujan la.."
“Ala, kat sini pun hujan juga. Tapi takdelah lebat sangat..."
"Macam mana ek?" Rafiqan terdiam seketika.
"Tak payah fikir lagi la, ada setengah jam sahaja lagi ni!"
Rafiqan menggaru-garukan kepala.
"Okey lah!"
"Macam tulah!" terdengar suara Haq menarik nafas lega.
Rafiqan segera bergegas mencapai anak kunci serta helmet. Kemudian berjalan laju menuju ke arah tempat motosikal Haqimie diletakkan Dia menghidupkan enjin lalu menderu membelah malam. Sungguhpun hujan masih belum berhenti, permintaan sahabat harus ditunaikan.

'MANA ni?' getus Haqimie sendirian. Jam menunjukkan hampir 10 minit lagi ke pukul 12.00 tengah malam. Takkan sebegini lama masa diambil untuk Rafiqan sampai. Keadaan stesen komuter agak lengang.
Nombor Rafiqan didail sekali lagi. Seperti yang sebelumnya, tiada orang yang menjawab. Hanya deringan yang berterusan.
Sudah puas berdiri, dia duduk. Sudah puas duduk, dia kembali berdiri. Batang hidung Rafiqan masih belum kelihatan.
Berkali-kali Haq merungut sendirian. Hujan rintik-rintik menambahkan lagi suasana dingin pada malam itu.
Jam menunjukkan ke angka 12.15 tengah malam. Haq sudah tidak boleh bersabar dengan sikap Rafiqan. Dah berpuluh-puluh kali dia mendail nombor telefon Rafiqan, namun hanya deringan yang tidak putus.
Hendak sahaja dia melangkah, dia tidak tahu ke mana arah tuju. Apatah lagi hujan sebegini yang meyukarkan lagi untuk dia membuat keputusan.
Hampir setengah jam dia bersendirian di stesen komuter, tiba-tiba sebuah kereta datang menghampiri ke arahnya. Kereta tersebut betul-betul berhenti di sebelahnya. Tingkap kereta dibuka.
"Awak Haq?” soal lelaki yang memandu kereta tersebut. Haq hanya mengangguk. Siapa dia ni? "Awak tak kenal saya ke?" tambah lelaki tersebut.
"Encik Zul, apa Encik Zul buat kat sini?” soal Haq apabila dia mula sedar lelaki tersebut adalah salah seorang warden asramanya.
"Dah, mari ikut saya..." balas Encik Zul lagi.
“Saya sedang tunggu kawan saya"
"Maksud awak, Rafiqan?" soal Encik Zul lagi. Haq hanya menganggukkan kepala. “Saya ada cerita tentang kawan awak, tu sebab dia yang suruh saya datang," tambah Encik Zul lagi. Haq terkejut.
“Masuklah!" kata-kata seterusnya membuatkan Haq akur dengan arahan dari Encik Zul itu.
Keretanya mula bergerak. Encik Zul masih mendiamkan diri.
"Rafiqan mana?" soal Haq semula.
"Awak nak balik kolej atau ikut saya ke hospital?" soal Encik Zul semula.
"Hospital? Kenapa?"
"Rafiqan kemalangan dalam perjalanan untuk menjemput awak tadi. Dia sudah dihantar ke hospital..."
Wajah Haq berubah. Segera dirasakan malam itu menjadi saat yang paling sukar untuk dilaluinya. Tak sangka sebab dirinya Rafiqan menerima nasib sebegini.
"Kalau macam itu, saya pun akan ikut encik.”
"Baiklah, kita ke hospital..."
Dalam perjalanan, Encik Zul menceritakan saat-saat cemas bagaimana Rafiqan boleh kemalangan. Hampir 15 minit dia terdampar keseorangan sehinggalah dia sendiri yang terlihat Rafiqan sedang berbaring di tepi jalan. Lebih-lebih lagi jalan itu jarang dilalui oleh pengguna jalan raya. Menurut Encik Zul lagi, berkali-kali Rafiqan meminta supaya menjemput Haq terlebih dahulu. Dia sedikitpun tidak risaukan kecederaan yang dialaminya, yang dia tahu hanyalah permintaan sahabat ditunaikan.
Haq agak sayu mendengar cerita dari mulut Encik Zul sendiri. Perasaan bersalah mula menguasai dirinya. Kalau bukan kerananya, semua ini tidak akan berlaku.

RAFIQAN membuka matanya perlahan-lahan. Barulah dia sedar yang dia kini berada di atas katil. Balutan besar berbungkus di atas kepalanya. Wajah yang pertama dilihatnya adalah wajah Haqimie.
“Haq, aku kat mana ni?”
"Pi, kau dah sedar. Kau kat hospital ni.."
“Baru aku ingat yang aku kemalangan. Haq, maafkan aku sebab aku tak sempat nak menjemput kau..." kata-kata Rafiqan membuatkan Haq menjadi sebak. Sepatutnva dia yang mengucapkan ungkapan maaf kerana disebabkan dirinyalah Rafiqan terpaksa alami semua ini.
"Pi, jangan cakap macam tu, aku yang bersalah,"
Rafiqan tersenyum. Mujurlah dia hanya mengalami kecederaan ringan sahaja. Cuma badannya yang bercalar.
 "Apa kata doktor?" soal Rafiqan semula.
"Keadaan kau dah stabil. Kau boleh balik petang ini juga...”
 “Kau di sini sejak semalam ke?" soal Rafiqan semula. Haq kehairanan.
"Macam mana kau tahu?”
"Baju yang kau pakai ni baju semasa kau nak keluar semalam kan?"
“Itu yang kau ingat? Baju aku tak penting la. Yang penting kau tu selamat.”
"Haha, mesti kau tak mandi kan?" sempat lagi Rafiqan cuba berseloroh dengan Haq. Mereka berdua ketawa. Rafiqan menceritakan semula saat-saat cemas yang dilaluinya sendirian. Dia masih ingat sewaktu dia terbaring lesu, dia tercari-cari telefon bimbitnya untuk menelefon Haq, tapi barulah dia sedar yang telefonnya itu tercampak keluar dari poketnya. Haq hampir menangis mendengar sendiri cerita dari mulut Rafiqan itu.

** bersambung

Tuesday, January 31, 2017

Redup Yang Panjang (Part 14)


“HAI!” sapa Rafiqan pada suatu pagi. Hardina kelihatan agak terperanjat dengan sapaan itu. Matanya melilau mencari-cari satu nama.
“Cari Haidir ke? Dia ada kat parking lagi. Macam mana? Dah bersedia ke ujian hari ni?" soal Rafiqan lagi.
"Bolehlah, awak nampak macam biasa aja?" soal Hardina pula.
“Luar je nampak macam selamba. Dalam hati, hanya Tuhan sahaja yang tahu. Tak tahulah apa yang saya baca semalam. Tak yakin sangat saya boleh atau tidak jawab soalan hari ni..."
“Ala, awak kan pandai!"
“Mana ada! Biasa je...."
“Takpe, ini baru ujian selaras, bukan final exam lagi…” balas Hardina. Rafiqan hanya mengangguk laju.
Mereka terdiam seketika. Semakin ramai yang mula berkumpul di luar dewan kuliah. Masih ada setengah jam lagi untuk ujian bermula.
“Dina, Pi tanya sikit boleh?” soaJ Rafiqan tiba-tiba.
“Apa?”
“Dulu lepas habis PMR, Dina sambung belajar kat mana?"
Hardina terdiam. Dia tidak terus menjawab.
“Erm... Sekolah teknik la. Pi?"
“Pi tak pergi pun ke sekolah teknik..."
"Kenapa? Tak dapat? Mustahil .."
“Bukan tak dapat, tapi tak mohon pun ..."
“Oh, habis tu Pi pergi mana?"
"Pi pergi sekolah berasrama...."
“Penuh?”
“Apa?"
"Asrama penuh ke?"
Angguk.
"Oh, macam tu. Kira budak pandai la ni?"
"Takdelah, kan Dina ada cakap hari tu, rezeki masing-masing..."
"Kat mana?”
Belum sempat Rafiqan menjawab, tiba-tiba matanya tertangkap pada satu susuk tubuh yang begitu dikenalinya.
"Haidir…." kata Rafiqan sambil ekor matanya menunjukkan kea rah Haidir. Haidir menghampirinya yang sedang bersama-sama Hardina. Sejak akhir-akhir ini Haidir memang semakin rapat dengan Rafiqan.
"Hai Rafiqan, buat apa kat sini?" soal Haidir Hardina hanya terdiam.
"Saja, sembang-sembang dengan Dina..."
"Sembang aje tau!"
"Ye lah!!" balas Rafiqan semula.
Mereka terdiam lagi. Rafiqan tidak dapat bercakap banyak dengan Hardina apabila Haidir ada di situ. Dia meninjau sekeliling, kemudian dia terpandang ke arah Jared yang sedang merenung ke arahnya.
“Jared…” Rafiqan berbisik sendirian. Pandangan mata mereka bertemu. Sejak kejadian hari itu dia dan Jared seolah-olah orang asing. Mereka hanya bertemu apabila berada di fakulti. Jared hanya balik ke bilik apabila Rafiqan sudah lena. Semakin jarang di melekat di bilik.
Pengumuman bermulanya ujian mematikan lamunan Rafiqan. Kemudian semua perhatian pelajar tertumpu pada kertas ujian yang baru bermula.
Baru 15 minit pertama berlalu, Rafiqan mengeluh sendirian. Fikirannya saat ini kosong, satu soalan pun tidak mampu diselesaikan. Rafiqan berterusan mencuba memerah otak untuk menjawab soalan itu, namun dia menjadi buntu. Dia memandang ke kiri dan ke kanan. Kelihatan semua rakan sekuliah dengannya asyik menjawab soalan yang disediakan. Entah ujian apa kali ini Rafiqan menjadi seorang pengalah. Dia tidak setabah selalu. Fikirannya menjadi kosong. Akhirnya dia mengambil satu keputusan yang agak drastik iaitu keluar dari dewan walaupun masa ujian masih bersisa 1 jam lagi. Semua mata memandang ke arahnya apabila dia melangkah keluar. Tidak kurang juga ada di kalangan mereka yang berbisik sesame sendiri. Rafiqan nekad. Apa nak jadi, jadi lah…

PINTU bilik dikuak dengan perlahan. Wajah yang pertama dilihatnya ialah Jared. Mestilah, kerana Jared kan rakan sebilik. Tapi dia memandang ke arah jam. Baru jam 2 petang. Selalunya Jared tidak akan balik seawal itu ke bilik. Jared akan balik ke bilik selepas tengah malam sewaktu Rafiqan sudah melayari mimpi.
Rafiqan meletakkan beg yang digalasnya ke atas meja. Kemudian dia menghempaskan badannya ke atas katil. Fikirannya kusut sekarang. Sahih dia tidak akan lulus untuk ujian pagi tadi. Fikirannya masih kusut, tambahan lagi sampai ke hari ini dia dan Jared tidak bertegur sapa.
"Pi, kau dari mana?” sapa Jared. Rafiqan mengerutkan dahinya. Betul ke mamat ni tegur aku? Selama ini mereka berdua seolah-olah berada di dunia yang berasingan.
Rafiqan berpaling
"Kau dah tak marahkan aku?" soal Rafiqan. Jared hanya tersengih sambil menggelengkan kepala.
"Hanya orang gila sahaja yang berperasaan marah dekat kau..." kata Jared membuatkan Rafiqan kebingungan.
"Apa maksud kau?"
"Lupakan ajelah. Kau tak jawab pun soalan aku, kau dari mana?" tambah Jared lagi. Rafiqan tidak menjawab, dia hanya melepaskan keluhan yang panjang.
“Fakulti….” balas Rafiqan pendek.
“Kau jangan nak tipu aku, hari ni kan ujian. Kita sekelas, aku dan kau ada ujian….” balas Jared sambil menunjukkan jari ke arah Rafiqan dan dirinya sendiri.
“Dah tu, kalau kau dah tahu, kenapa masih nak bertanya?” Rafiqan membalas. Entah kenapa hatinya terasa sakit dan jawapan yang diberikannya pun seolah-olah mahu membidas pertanyaan dari Jared. Jared agak tersentak dengan jawapan dari Rafiqan. Dia dapat merasa perubahan sikap dari Rafiqan. Dia kenal Rafiqan tidak seperti itu. Jared masih cuba untuk menuturkan kata-kata dengan penuh sopan.
"Pi, aku tahu kau tak dapat jawab ujian tadi kan? Aku nampak kau keluar dari dewan sebelum masa tamat..." kata Jared lagi. Rafiqan tidak terperanjat dengan kata-kata Jared itu tadi. Sememangnya sesiapa pun akan nampak dia keluar dari dewan pagi tadi.
“Jadi?” soal Rafiqan pula.
"Jadi, kenapa?" soalan Rafiqan dibalas dengan soalan.
"Kenapa apa? Kenapa aku keluar? Takkan itu pun kau tak tahu? Aku dah siap sebelum masa tamat. Jadi aku keluar la..." kata Rafiqan semula. Dia cuba menyakinkan Jared dengan kata-katanya itu.  Dia memusingkan badannya mengadap dinding membelakangi Jared. Dia tahu dia menipu, tapi mata tidak akan menipu. Jadi dia cuba untuk tidak membiarkan matanya bertentang dengan mata Jared.
Jared hanya menggelengkan kepala. Dia tahu Rafiqan sedang berbohong.
"Kau fikir aku akan percaya dengan kata-kata kau? Mana ada orang dapat jawab semua soalan dalam masa kurang dari setengah jam? Kenapa kau berpura-pura? Kenapa susah sangat untuk kau bercerita dengan aku? Kenapa?" soal Jared semula. Rafiqan  masih berdiam diri.
"Jared…” akhirnya Rafiqan memusingkan badannya. Dia bangun lalu duduk di hujung katil bertentangan dengan Jared yang sedang duduk di katilnya sendiri.
“Cakaplah, kau bukan jenis yang pandai menipu.”
“Apa boleh aku buat? Fikiran aku kosong. Satu benda pun aku tak mampu nak jawab tadi. Aku tak tahu apa yang telah aku belajar selama ni...?” kata Rafiqan akhimya berterus terang.
 "Betul kau tak dapat jawab?" soal Jared semula.
"Satu pun tak dapat..."
Jared hanya termenung. Jarang sekali dia tersua dengan orang yang tak dapat jawab langsung apa-apa ujian.
"Pi, I think that you are hiding something from me. What is that? " soal Jared tiba-tiba.
"Sorokkan apa pula ni? Aku mana ada rahsiakan sesuatu dari kau..."
"Rafiqan, mustahil untuk kau tidak dapat jawab langsung ujian hari ini. Kebarangkalian untuk kau mendapat markah kosong adalah rendah..."
"Aku tak kata yang aku dapat markah kosong, tapi aku macam tak tahu apa yang aku jawab, aku tertekan..."
"Pi, apa kata kalau kau beritahu pada aku apa masalah kau, sebab aku rasa fikiran kau terganggu sekarang. Aku pun salah satu daripada masalah kau kan? Cuma aku akan cuba untuk tidak menyusahkan kau lagi..."
Lama wajah Jared ditenungnya. Entah apa pula yang bermain di fikiran mamat ni.
"Jared, kau mabuk ke?" soal Rafiqan inginkan kepastian.
"Kau perli aku ke? Aku serius la. Cakaplah apa masalah kau?”
"Erm, Jared, nanti aku ceritakan. Tetapi sebelum itu boleh aku tahu kenapa kau kata 'hanya orang yang gila sahaja akan marah kat aku' tadi?" soal Rafiqan tiba-tiba.
Jared sedar yang Rafiqan cuba untuk mengalih topik perbualan. Namun dia cuba untuk melayan karenahnya itu.
“Beberapa hari ni kita semakin jauh….” Kata Jared.
“Aku tahu, kau marahkan aku kan?”
“Memang aku marah kau. Aku nak sakitkan hati kau, so aku pergi minum. Aku sengaja mabuk sebab aku nak buat kau sakit hati. Aku nak buat kau bengang, aku tunggu kau marah atau berleter kat aku…”
Rafiqan membeliakkan mata. “Kau tahu aku tak berani buat macam tu…”
“Buat macam mana?”
“Marah atau berleter kat kau lah!”
“Kenapa?”
“Gila! Dengan kau keadaan mabuk, aku tegur sikit kau dah balas macam-macam. Aku tahu orang mabuk tak boleh kawal pemikirannya. Silap hari bulan aku kena pukul dengan kau…”
“Kau takut dengan aku eh?”
“Sekarang tak lah… Tapi kalau kau mabuk, dengan saiz badan kau yang macam ahli bina badan ni, tidak mustahil aku penyek kena hempap dengan kau…”
Jared melihat badannya sendiri. Kemudian dia mengalihkan pandangannya pada Rafiqan. Memang besar perbezaan saiz dia dengan Rafiqan.
“Jadi, apa yang kau marah sangat dengan aku?”
"Pi, aku tak sepatutnya marah kepada orang yang selama ini tidak pernah menyimpan perasaan sakit hati pada aku. Ya aku pernah marah kat kau sebab pinggirkan aku hari itu, kemudian aku pulang dalam keadaan yang tak sepatutnya. Kadang-kadang aku pengsan, kadang-kadang aku merapu, tetapi kau tak pernah merungut. Sampailah ada satu malam kali terakhir aku mabuk, aku pulang sambil merapu dan marah-marah kat engkau. Aku pengsan lagi, tapi kau tetap menguruskan aku, malahan aku terdengar kau berbisik supaya Tuhan menganugerahkan kepada kau dengan seribu kesabaran kerana terpaksa menghadapi aku. Kau tak pernah merungut, malah kau berdoa supaya aku sedar. Aku hairan didikan apa yang telah kau terima sehinggakan aku yang bukan saudara kau apatah lagi saudara seagama, aku dilayan sebegitu rupa. Aku kagum dengan kesabaran kau ..." Jared meluahkan segaJa-gala yang terbuku di hatinya selama ini. Sudah berkali-kali dicubanya untuk bersuara, namun dirasakan dia tiada hak untuk bertanyakannya.
Rafiqan terpegun apabila mendegar kata-kata yang lahir dari mulut Jared itu. Memang selama ini dia terpaksa menghadapi semua itu. Tetapi semua itu bukanlah menjadi ukuran antara seagama atau tidak.
"Jared, sungguhpun kita bukan saudara darah, namun semua manusia adalah bersaudara. Dan perkara itu tidak pernah terlintas di fikiran aku untuk merasa sakit hati, kerana itu hak engkau dan aku harus faham dengan budaya kau. Maksud aku I don't deserve untuk aku halang kau sebab itu memang kehidupan kau yang terpaksa aku masukkan ke dalam hidup aku. Cuma tugas aku ialah tidak terpengaruh, itu sahaja. Dan itu yang terbaik aku mampu buat...” kata Rafiqan pula.
“Kalau kira kau berhak untuk minta tukar bilik, kenapa kau tak pernah buat?”
“Aku mahukan cabaran dan pengalaman. Berkawan dengan kau, lalui apa yang terpaksa aku lalui, bukan semua orang boleh hadapi. Aku dulu bukanlah seorang yang penyabar, tapi bila aku kenal kau, pengalaman yang aku belajar bukan semua orang boleh lalui…”
“Kau anggap aku kawan lagi ke?”
“Abis tu? Kau nak tukar status kepada kekasih ke? Tak nak lah aku, sekarang jugak aku tukar bilik….”
Mereka berdua tergelak. Jared tahu Rafiqan hanya berseloroh. Senang hatinya melihat Rafiqan kembali bergelak ketawa.
"Rafiqan, sebenarnya aku ingin membuat satu perjanjian dengan kau, boleh?" kata Jared pula.
"Perjanjian apa?"
"Pasal subjek untuk ujian hari ini aku akan tolong kau, tapi dengan syarat..”
"Betul kau nak tolong aku?”
"Betullah, tapi ada syarat..."
"Apa syaratnya?" soal Rafiqan lagi. Jared tidak terus menjawab, tetapi dia hanya menjawab dengan perlahan-lahan.
"Jadikan aku.........berbinkan Abdullah…"
"Apa?" kali ini Rafiqan tergamam. Permintaan dari Jared amat tidak disangka-sangkakan. Betulkah apa yang dia dengar atau Jared sekadar beromong kosong?
"Nak aku ulang?" soal Jared semula.
"Kau serius ke ni? Is that okay, I mean bagaimana tiba-tiba kau terfikir semua ini?"
"Perlukah aku beritahu apa yang tertarik tentang Islam? Okey, apa yang pasti, aku nampak keindahan Islam itu sejak aku mengenali kau. Kau punya attitude menyakinkan aku bahawa Islam itu adalah agama yang benar. Untuk pengetahuan kau, selama ini aku memang mengkaji semua agama di dunia ini since you know that I have no religion. Sekarang aku dah nampak. Boleh kau janji dengan aku?" soal Jared semula.
Rafiqan seolah-olah tidak percaya dengan apa yang baru dilafazkan oleh Jared. Permintaannya itu bukanlah susah sangat, cuma ianya memerlukan kesungguhan dan keikhlasan hati sahaja.
"Famili kau macam mana?” soal Rafiqan semula.
"La, itu bukan masalah pun. Untuk pengetahuan kau, parents aku tiada agama, kakak aku Kristian, abang aku penganut Buddha. Jadi tiada alasan untuk aku tidak boleh pilih jalan aku sendiri..." kata Jared semula.
“Tapi kau kena tinggalkan semua ni..." tambah Rafiqan pula.
“Tinggalkan apa?" soal Jared semula.
"Arak, subang dan rantai yang kau pakai ni..."
"Oh, itu sudah semestinya. Sebab tu aku perlukan kau.  Kau boleh tolong aku kan?”
"Insya-Allah, aku akan tolong. Sebenarnya apa yang kau nampak pada aku?"
"Seperti yang aku cakap tadi. Kadang-kadang selepas Subuh bila aku mendengar kau mengaji Al-Quran, hati aku jadi sayu dan tersentuh. Aku tak tahu apa maknanya, tapi aku rasa Islam mampu membuat hati kita tenang. Hari itu bila aku tanya kenapa kau tiba-tiba mengaji Al-Quran, kau cakap hati kau tak tenteram. Bila orang seperti aku pun menjadi tenteram apabila terdengar kau mengaji, apatah lagi kau kan? Sebab itulah aku betul-betul berharap pada kau..."
"Insya-Allah…..”
Rafiqan terdiam seketika. Kemudian dia menambah “Sebelum itu nama Jared tak sesuai kalau kau masuk Islam…"
"Jangan risau, aku dah pilih satu nama ..."
"Apa dia?"
"Sebenarnya aku sukakan nama kau sebab ia membawa maksud persahabatan, tapi aku rasa aku tak boleh menjadi satu lagi 'Rafiqan'. Memandangkan aku ni pandai dan bijaksana, jadi aku pilih nama Haqimie yang membawa maksud kebijaksanaanku. Pandai tak aku?”
"Pandai sangat!!!"
Mereka tergelak.
Keesokannya Rafiqan dan Jared membuat keputusan untuk mendapat nasihat dari pegawai di Pejabat Agama Islam. Selepas itu Jared diisytiharkan Islam dengan nama Islamnya Muhammad Haqimie Abdullah.
Telefonnya yang berdering berkali-kali mengejutkan Rafiqan dari tidur siang. Dia menggosokkan mata beberapa kali sebelum menjawab panggilan itu.
"Assalamualaikum..." Rafiqan memberi salam.
 "Wa'alaikumsalam.." terdengar satu suara yang begitu halus di hujung telefon.
"Siapa ni?" soal Rafiqan semula.
"Boleh saya bercakap dengan Rafiqan?” soal suara itu semula.
"Rafiqan bercakap, siapa ni?" soal Rafiqan semula.
 "Pi, ni Dina,"
Dina! Segera Rafiqan membetulkan duduknya. "Dina! Ada apa yang boleh saya tolong?" soal Rafiqan pula. Jarang sekali Hardina akan menelefonnya, pasti ada sesuatu yang diperlukannya kali ini. Kalau tidak masakan Hardina bersusah payah menelefonnya.
"Pi, buat apa hari ini?" soal Hardina semula. Baru Rafiqan tersedar yang hari itu merupakan hari minggu.
"Tak buat apa pun..."
"Saya pun, tak tahu nak buat apa, sebab tu lah saya telefon awak ni..."
"Haidir mana?" soal Rafiqan semula.
"Haidir kat rumah, kenapa?"
"Dia tak ajak Dina keluar ke?" soal Rafiqan semula.
"Tak, kami sebenarnya bukan selalu keluar pun..."
Rafiqan termenung seketika. Kemudian dia bersuara.
"Dina, boleh saya jumpa awak?"
Kali ini Hardina pula yang terdiam.
“Dina, kenapa diam je?" tambah Rafiqan lagi.
 "Jumpa? Nak jumpa bila?" soal Hardina semula.
 "Tadi Dina cakap tak tahu nak buat apa kan? Apa kata kita jumpa sekarang?" soal Rafiqan semula.
"Sekarang?"
"Kenapa? Haidir marah ke?"
"Tak, tapi kat mana?” soal Hardina lagi
"Mana-manalah, fakulti ke, PTAR ke..."
“Baik, kalau macam tu jumpa di cafeteria fakulti ajelah..."
"Okey….” panggilan diputuskan.
Hati Rafiqan kali ini berbunga riang. Entah kenapa hatinya turut menyanyi-nyanyi apabila buat kali pertamanya dia akan bersua dengan seseorang yang pernah membawa kenangan bersama-sama di zaman remajanya. Bukan tidak pernah bersua di kelas, tapi kali ini perjumpaan yang lebih santai. 
"Dah lama sampai?" soal Rafiqan apabila Hardina menyambutnya dengan sekuntum senyuman.
"Takdelah lama sangat..."
Rafiqan menelan liurnya seketika. Bagai mimpi dia bertemu semula dengan gadis yang masih terserlah ayunya. Hardina sedikit berubah penampilannya pada hari itu. Dia mengenakan baju yang agak longgar dan tudung yang menutup keseluruhan dadanya.
"Dina ke ni?" soal Rafiqan semula.
"Ya la, habis Pi ingat siapa?" soal Hardina pula. Dia tahu Rafiqan sengaja mengusiknya. Kemudian matanya dialihkan dari terus merenung pasang mata kepunyaan Rafiqan. Memang dia akui, kehebatan lelaki itu ada pada matanya.
"Ingat gadis manis mana la tadi?"
"Iyelah tu..."
Banyak perkara yang mereka bualkan, dari kenangan zaman kanak-kanak sehinggalah zaman saat mereka hadapi perpisahan dahulu. Hardina sendiri tidak menyangka yang Rafiqan masih belum banyak berubah, dia masih seperti dulu. Cuma Hardina sahaja yang merasakan dirinya semakin berubah dengan arus perubahan zaman.
"SATU fakulti heboh yang budak non-muslim tu masuk Islam.” kata Azah suatu hari pada Hardina. Sewaktu itu mereka sama-sama menikmati hidangan tengah hari.
“A'ah, aku pun tak kenal apa nama dia sebelum ni, alih-alih dah masuk Islam..." balas Hardina pula.
"Dengar cerita, mamat tu rakan sebilik Rafiqan, dan dengar cerita juga, Rafiqan yang bertanggungjawab mengislamkan dia. Tak sangka si Rafiqan tu dalam diam dia berilmu mengislamkan orang,” kata Azah pula membuatkan Hardina sedikit ternganga. Memang tak sangka, sebab orang itu pernah menjadi budak paling samseng suatu masa dahulu.
"Betul ke?" soal Hardina semula bagaikan tidak percaya. Sedikit sebanyak perasaan kagum itu hadir di mindanya…
“Betul la..."
Mereka terdiam seketika.
"Dina, hari pembentangan hampir tiba, kau dah siapkan bahagian kau? Haidir ada pesan supaya aku teliti sekali lagi sebelum pembentangan," balas Azah lagi. Hardina hanya mengangguk. Rasa lega sedikit apabila mereka hanya perlu menunggu hari sahaja kerana banyak perkara telah siap.
"Haidir tak cakap apa pun..” kata Hardina.
 "Tak tahulah aku, oh ya, menyentuh pasal Haidir ni, aku nak tanya, kau jangan marah pula. Kau ada masalah ke dengan dia?” soal Azah membuatkan Hardina semakin terkejut.
"Kenapa kau cakap macam tu? Aku rasa kami okay je.."
 "Aku tanya je. Takpelah kalau masih okay..”
“Ada apa ni? Baik kau beritahu aku kenapa kau cakap macam tu..."
Azah terdiam seketika. Berat hatinya untuk meneruskan kata-kata. Antara percaya dengan tidak bercampur dengan perasaan mengambil berat perihal kawan-kawan. Dia menganggap Hardina umpama adik-beradiknya sendiri, jadi apabila sesuatu berlaku pada Hardina, hatinya turut terasa.
"Kenapa kau diam?" soal Hardina semula.
Azah masih mengunci mulut.
"Cakaplah Azah…” pinta Hardina lagi.
"Dina, semalam aku nampak Haidir dengan seseorang. Mesra sangat, sebab itu aku tanya kau ada masalah ke dengan dia. Nak kata adik beradik, macam tak munasabah. Nak kata kawan biasa, mesra semacam, berpegang tangan..”
"Betul ke apa yang kau cakap ni?!" soal Hardina dengan agak keras.
"Dina, aku bukan nak bawa cerita, dan seboleh-bolehnya aku tak nak tanya kau, tapi memandangkan kita berkawan rapat, aku tak sanggup nak lihat kau kecewa nanti. Terpulang pada kau nak percaya atau tidak, cuma kau harus tahu yang aku tak akan berbohong dengan kawan baik aku...” balas Azah lagi. Hardina hanya mampu terdiam. Dia tidak dapat berkata apa-apa lagi. Sungguhpun Azah mengaku tidak pernah menipu, selagi dia tidak melihat dengan mata sendiri, dia tidak akan percaya.

PEMBENTANGAN berjalan begitu lancer. Haidir dan Rafiqan tersenyum kepuasan. Tetapi berlainan pula dengan Hardina. Fikirannya berkecamuk memikirkan kata-kata dan telahan dari rakan baiknya sendiri mengenai Haidir baru-baru ini. Patutlah sikap Haidir berlainan sejak akhir-akhir ini.
“Dina, kenapa tergagap-gagap tadi? Awak tak berlatih dulu ke?” Rafiqan berbisik perlahan. Dia masih tidak perasan yang mata Hardina merenung tajam ke arah Haidir yang berlagak bersahaja. Haidir berjalan ke arah Hardina sambil berbisik periahan
 “Dina, good job!"
Hardina hanya mampu mengetapkan bibir. Entah di mana silapnya, dia kini merasa semakin jauh dari Haidir.
Rafiqan hanya menjadi pemerhati melihat tingkah laku Haidir dan Hardina yang agak berlainan. Mereka tidak semesra dulu. Apa yang telah berlaku ni?
"Pi, jom kita pergi minum. Aku belanja. Dina, Azah, ikut sekali tak?" kata Haidir. Rafiqan hanya menganggukkan kepala
"Eh mestilah, kan Dina kan?" balas Azah pula. Hardina turut mengangguk.
Mereka berempat berjalan beriringan menuju ke arah cafeteria. Rafiqan semakin yakin ada sesuatu yang telah terjadi antara Hardina dengan Haidir.
Sepanjang mereka menikmati hidangan, Haidir seperti biasa petah bercerita tentang perkara yang diminatinya iaitu perihal kereta. Rafiqan dan Azah hanya menjadi pendengar sahaja. Hardina pula masih lagi membisu.
Rafiqan nekad, dia mesti mencari sebabnya dia tidak boleh berterusan melihat Hardina dilanda kesedihan. Dia tahu ada redup di matanya.  Setelah hampir setengah jam, Haidir meminta diri untuk beransur terlebih dahulu. Dia melangkah bangun untuk membayar.
“Dina, awak tak apa-apa ke? Diam je hari ini. Kenapa? Presentation kan dah lepas. Jangan risau la...” Rafiqan berbisik lagi. Azah hanya menganggukkan kepala.
“Aku rasa kumpulan kita dah buat yang terbaik pada hari ini..." tambah Azah pula.
Hardina tidak menjawab, sesekali dia memandang ke arah Rafiqan, sesekali ke arah Azah.
“Dina, kau tak apa-apa ke? Aku rasa kau tak sihat ni..." tambah Azah semula.
Seketika Haidir muncul kembali. Petang itu hanya melibatkan pembentangan sahaja dan mereka tiada kuliah lagi selepas itu.
“Rafiqan, aku hantar kau balik. Dina, Azah, jom saya hantar ke kolej..." kata Haidir. Azah dan Rafiqan hanya mengangguk.
Sepanjang perjalanan ke kolej, Haidir tidak banyak bercakap. Begitu juga Rafiqan dan Azah. Apatah lagi Hardina. Kereta Haidir meluncur laju meninggalkan Fakulti Kejuruteraan menuju ke arah Kolej Mawar.
Setibanya di Kolej Mawar, Hardina dan Azah turun. Setelah mengucapkan terima kasih, Hardina terus berlalu tanpa berpaling lagi.
Kini hanya tinggal Rafiqan dan Haidir berdua. Kereta Haidir mula bergerak meninggalkan perkarangan Kolej Mawar menuju ke arah kolej Rafiqan pula.
"Piqan, kau ada kerja ke sekarang?" soal Haidir tiba-tiba.
"Takde, kenapa?"
"Boleh kau ikut aku sekejap?”
“Boleh je..." Rafiqan hanya menganggukkan kepala. Kali ini dia yakin inilah satu-satunya peluang untuknya mengetahui keadaan sebenar.
“Aku ada sesuatu hendak cakap dengan kau ni..." kata Haidir memulakan bicara. Kereta yang dipandunya sudah pun melepasi kolej yang didiami oleh Rafiqan. Rafiqan berpaling laju.
"Aku pun ada perkara nak tanya kau..." balas Rafiqan semula.
            “Apa dia?"
"Kau la beritahu dulu apa yang kau nak cakap?"
Haidir terdiam. Apa yang harus dimulakan? Dia menjadi buntu. Begitu juga dengan Rafiqan. Namun persoalannya harus terjawab.
"Kau jelah yang cakap dulu..."
"Kau ada masalah ke dengan Dina?" soal Rafiqan lancar. Dia sudah tidak sabar-sabar untuk mengajukan soalan itu. Haidir berpaling pantas.
"Perkara ni juga yang aku nak cakap dengan kau!" katanya. Rafiqan terdiam. Soalannya masih belum terjawab.
"Jadi betul la kau ada masalah dengan dia?" soal Rafiqan semula.
"Aku tak tahu Pi, aku tak tahu apa yang patut aku buat..”
"Apa yang telah berlaku?"
Haidir tidak menjawab. Keretanya membelok ke arah Taman Tasik yang agak lengang pada waktu-waktu begini.
"Nanti aku ceritakan..."
Mereka melangkah keluar sebaik sahaja kereta Haidir berhenti. Haidir meminta supaya Rafiqan mengikutnya. Entah apa yang bermain difikirannya tatkala ini tidak dapat diberitahu.
"Pi, aku betul-betul perlukan kau..." kata Haidir sebaik sahaja mereka bcrdiri betul-betul di tepi tasik buatan yang tersergam di tengah-tengah bandaraya Shah Alam itu.
"Kenapa ni Dir? Apa masalah kau?" soal Rafiqan, inginkan kepastian. Haidir berpaling ke arah Rafiqan.
"Ni tentang aku dan Dina..." kata Haidir membuat Rafiqan sedikit gusar. Manalah tahu hubungannya dengan Hardina 4 tahun lepas sudah didedahkan.
"Kenapa kau berminat untuk bercerita dengan aku?" soal Rafiqan kemudiannya.
"Aku tahu kau rakan sekampung dengan Dina kan?" soal Haidir lagi membuatkan Rafiqan sedikit terperanjat. Apa yang bermain di fikirannya ialah mungkin dia menjadi punca keretakan hubungan mereka.
"Jadi?" soal Rafiqan semula. Dia masih cuba untuk bersahaja.
Haidir tidak menjawab. Sebaliknya dia menghampiri Rafiqan. Kemudian diletakkan tangannya pada bahu Rafiqan dan merangkulnya erat.
"Kau tahu, bukan sebarang orang aku akan letak tangan aku pada bahu mereka. Bila aku dah letak di atas bahu kau, maknanya aku menaruh sepenuh kepercayaan kepada kau, mean you are not just a friend for me, kau kenal Dina sebelum aku, aku perlukan engkau untuk berada di sisinya..." kata Haidir secara panjang lebar.
"Apa maksud kau?"
"Aku nak tanya, kau kenal Dina sebagai apa dengan aku?”
"Kekasih, mungkin?"
"Ya, itu dulu..."
"Maksud kau, sekarang ini bukan?" soal Rafiqan ingin kepastian.
"Mungkin..."
"Kenapa? Kau takkan dapat gadis sebaik dia, Haidir. Kau akan rugi..."
"Tapi aku rimas dengan sikap dia…”
"Sikap apa yang kau maksudkan?"
Haidir terdiam. Dia seolah-olah sedang memikirkan sesuatu.
"Pi, kalau aku ceritakan sesuatu, boleh kau rahsiakan?" soal Haidir semula. Rafiqan terdiam, macam serius saja bunyinya.
"Kau kata aku bukan sekadar kawan biasa kan?" soal Rafiqan pula. Haidir tersenyum.
"Ya lah, aku percayakan kau. Sebenarnya aku datang dari keluarga bermasalah. Dulu ibubapa aku sering bergaduh dan aku sering melarikan diri dari terus melihat sengketa antara mereka. Kemudian aku bertemu dengan Hardina. Aku lihat dia betul-betul mengambil berat tentang aku...”
"Bila kau mula kenal Dina?" soal Rafiqan semula.
"Semasa kami di sekolah teknik dahulu..."
"Oh..."
“Dina sangat memahami aku, dia ikut segala kehendak aku semata-mata kerana aku..” Rafiqan tersentak dengan kata-kata Haidir. Terus prasangka negative bermain di fikirannya.
"Kau,  dia, dah ..??” tak sanggup Rafiqan untuk menghabiskan kata-kata.
Langsung Haidir memotong kata-katanya “Don't be silly my friend! Aku masih tahu tentang dosa pahala ni,”  kata-kata Haidir membuatkan Rafiqan menarik nafas lega.
"Jadi, apa masalah kau?"
“Aku rasa hati aku bukan untuknya..”
"Maksud kau?"
“I'm seeing someone else ..."
"Tapi apa salah Dina?"
“Dia tak bersalah, cuma dia sekarang tak sama seperti Dina yang aku kenal lagi..."
"Maksud kau?"
"Dia dah berubah. Sejak akhir-akhir ni aku macam tak tahu siapa dia. Dia sering mempertikaikan batasan-batasan antara kami. Malahan aku tak boleh pegang tangannya seperti dahulu lagi..”
Rafiqan mengetap bibir. Memang itu yang sepatutnya dalam Islam. Memang itu yang diajar dalam agama kita! Hendak sahaja Rafiqan meluahkan kata-kata itu dari bibirnya, namun semuanya hanya tersekat di kerongkong sahaja. Dia risau Haidir akan berkecil hati. Baginya bukan itu cara untuk menegur Haidir.
"Pemikiran Dina semakin tertutup sekarang. Dia dah tak terbuka macam dahulu lagi. Aku sendiri tidak tahu sejak bila dia berubah macam tu.
Rafiqan masih lagi terdiam. Diamatinya betul-betul setiap kata-kata yang terkeluar dari mulut Haidir. Walaupun hatinya lebih bersetuju dengan Hardina, namun tidak pula diluahkan pada Haidir.
“Dir, kau mula kenal Dina macam mana? Adakah dulu kau yang datang padanya atau dia yang datang pada kau?" soal Rafiqan pula.
Haidir termenung seketika.
''Aku yang pergi padanya. Memang pada mula-mula aku kenal dia memang susah untuk didekati. Tapi apabila aku yakin dia semakin dekat dengan aku, dia mula berubah menjadi seorang gadis yang berfikiran terbuka..”
“Macam berpegangan tangan? Macam tu?" soal Rafiqan lagi. Haidir hanya menganggukkan kepala. Timbul pula perasaan geram pada lelaki ini. Tahulah dia kini kerana lelaki itulah yang bertanggungjawab mengubah sikap Hardina selama ini.
"Tengok, kau nampak kan? Kau yang memulakan semuanya. Dan dia berubah kerana kau! Sekarang kau nak akhirkannya? Macam tu? Tak bolehkah kau bayangkan kalau Dina tahu semua ini?" soal Rafiqan semula. Panasnya semakin membara.
"Pi, aku tahu kau kawan baik dia. Sebab itu aku perlukan kau sekarang ..."
"Tolong Dir, jangan buat macam ni. Kau fikir balik usaha kau selama ini untuk memenangi hatinya. Berbaloikah kalau kau buat dia seperti ini?" tambah Rafiqan lagi. Dia sendiri tidak berjaya memenangi hati Hardina.
"Pi, hati aku bukan untuknya. Kau harus faham..."
"Kau nak aku buat apa?" soal Rafiqan semula.
"Tolong berada di sisinya..."
"Untuk apa?"
"Kau harus faham bagaimana perasaannya nanti kalau aku minta hubungan ini diputuskan..."
Rafiqan terdiam Memang ada benarnya kata-kata dari muiut Haidir itu, tetapi dirasakannya bersubahat pula dengan Haidir.
"Dir, sanggup kau buat macam ni?"
Kali ini giliran Haidir pula yang mendiamkan diri.
"Aku tak tahu lagi apa yang harus aku buat? Pada kau sahaja harapan terakhir aku .." balas Haidir semula.
Rafiqan terdiam. Apa yang mampu dia lakukan? Dia hanya seorang kawan. Seketika kemudian, Rafiqan meminta dihantar pulang.

AZAH masih tidak berani bersuara. Sejak dihantar pulang tadi, Hardina masih berdiam diri. Entah apa yang merasuk fikirannya, Azah sendiri tidak tahu.
"Azah .." kata Hardina perlahan. Azah berpaling ke arah Hardina.
"Apa dia?"
"Aku rasa betul cakap kau..."
"Pasal apa, Dina?" soal Azah semula.
“Pasal Haidir. Aku tengok dia semakin jauh dari aku,"
“Dina, aku harap kau jangan fikir sangat tentang ini. Kau sayangkan dia kan?"
“Tapi semua tak seperti dulu lagi sekarang..."
"Kenapa kau cakap macam tu?"
"Azah, bukan kau seorang yang nampak dia dengan seseorang tu, ramai lagi yang datang jumpa aku dan beritahu apa yang mereka nampak...” kata Hardina lagi. Azah hanya mampu menelan liurnya. Ada sendu di mata Hardina. Azah mengajaknya supaya pulang berehat di hostel.


**bersambung..