Sunday, October 11, 2009

Seketika Menjadi Seorang OKU (Tiada Perjimbaan Dalam Kamus Hidupnya)

Argh..................... Sakit itu datang lagi. Darah sudah menjadi kering, tapi cecair kristal berwarna kuning akan terkeluar apabila ada kupingan yang merekah (hanya kerana aku melakukan streching pada lutut). Lap2 ... cium2 takde bau pun.. hanya bau ubat yang menusuk.

Kini baru aku sedar.. betapa nikmatnya kurniaan yang Allah berikan pada aku.. dapat berlari, dapat berjalan, dapat menyentuh air dengan sewenang-wenangnya.. Dapat berjimba... Arh.. weeken yang sangat loser bagi aku sepanjang semusim di Ipoh ini.. Tidak dapat berjimba-jimba seperti selalu.

Jadi orang sakit ni dah macam OKu- keinsafan yang datang sekejapan cuma.. tapi masih menginsafi diri apabila menlihat muto2 yang berlarian menderu di atas jalan raya sambil menelan asap seolah-olah tiada esok lagi untuk mereka

(Ketermenungan sekejap.. Sejak bila aku menjadi orang yang pandai menyusun ayat ni??? Sangat tidak kacis)

Sangat ketiadaan idea untuk meneruskan bait kata-kata.. sampai jumpa lagi, renung-renungkan dan selamat beramal....

2 comments:

hanis said...

kepandaian menyusun ayat itu super kacis. kenapa pulak tidak kacis. bakat anugerah ALLAH tu oh... sakit itu ada hikmah disebaliknya... sekurang-kurangnya kita buleh mentazkirahkan diri. syukur nikmat masa sihat... ehhh, apa tah rasa macam JQAF tetiba. gagagaaa...

***belalang tempur mesti rasa lega. sebab beliau buleh berehat seketika daripada berlarian mempertaruhkan nyawa yang penuh dengan binatang-bintang besi yang buas tersebut. (apakah itu?)

Mr M said...

belalang termpur tidak boleh super lega sangat.. dia kena jugak dihidupkan di hari2 yang akan datang kerana bakal bercutian selama 5 hari..bye

Post a Comment