Tuesday, October 18, 2011

Redup Yang Terakhir

Aku ditanya oleh seorang kawan aku melalui FB, katanya aku banyak cerita pasal Amirul. Pastu aku jugak maklumkan dalam blog yang blog ni dibaca oleh student2 aku dari Sekebun. Pastu soalan beliau, Amirul sendiri baca ke tak pasal perkara2 yang aku tulis esp pasal "Susahnya menjadi juri, demi Amirul, dan sebagainya lagi. Apa perasaan budak tu kalau dia baca aku menceritakan perihal dia dalam rayap aku nih.

Bagi aku si WKH tak baca blog aku nih. Aku sure sangat2. Kalau aku pergi kat diorang, aku perasan budak2 pompuan je yang duk baca, lain2 esp laki2 maintain main game, fesbuk dan seumpamanya lagi.

Sebab2 aku kata Amirul tak baca

1. Takde beza pun dia dahulu dengan dia selepas n3 akhir2 ni ditulis. Mean kalau dulu dia macam deek je, sekarang pun macam deek jugak, buat muka seposen.

2. Dia takde pun nak datang kat aku kalau aku tak panggil, bukan seperti setengah2 budak yang suka tegur aku dari jauh. Dia tetap maintain tak bagi salam kat aku dan tetap maintain macho seolah2 dia tak pernah buat salah.

3. Dia still budak2 yang tak reti nak ambik hati cikgu2 esp aku. Aku bukan nak suruh dia amik ati pun just tunjuk la sikit yang dia dah reti nak hormatkan cikgu2 lain esp aku.

4. Kalau dia tau aku tulis kata2 harapan aku yang terakhir tu, pasti dia janji datang kat aku cakap 'Insyaallah'.

5. Dia tak reti2 nak bagi salam kalau jumpa aku.

6. Dia tak rasa malu pun kat aku sebab n3 akhir2 macam banyak perihal dia.

7. Dia tau dia akan pergi jugak nanti. So buat apa nak baik2 dengan cikgu kalau dah tau akan pergi kan???

Tengah aku duk membelek2 blog aku nih, barulah aku terperasankan sesuatu. Amirul pernah muncul di dalam Rayap pada 2010. Dan untuk ke n3 tersebut sila Klik sini .



N3 ini aku telah notice gambar dia as WKH, tak sangka betul2 jadi WKH aku lak tahun nih.
Awal-awal tahun rupa2nya wajahnya pernah aku jadikan tajuk sebagai WKH. Heheh.. Dulu aku suka dengan tenderness beliau. Tapi tahun lepas aku tak ngajar beliau, jadi tiada alasan untuk aku merapati beliau.  Hah, maybe korang dah boring kan pasal WKH je aku asyik stori. 

Last week aku ada mengutarakan pasal keinginan aku untuk mencari rumah sewa dan duduk sendiri berdikari dari terus menyusahkan mak aku sekarang. Ramai yang setuju aku stat kehidupan sendiri lebih2 lagi aku akan mendirikan masjid tahun depan (Insyaallah). Lepas tu sorang ustazah nasihatkan aku supaya sekarang la time yang paling sesuai untuk aku memulakan kehidupan sendiri. Meaning aku keluar dari rumah mak aku sementara aku dengan mak aku tidak ada pergeseran. Sementara masih sayang dan masih ok ni la aku patut cuba membawa diri. Maksudnya bukan sampai saat mak aku dah tak suka aku menyusahkan dia baru aku terhegeh2 nak stat kehidupan sendiri.

Bersangkut paut dengan situasi di atas dengan kes aku dan WKH. Sama jugak, sekarang ni aku dan dia tengah ok, jadi aku terpaksa cuba lepaskan dia pergi perlahan2. Aku tak nak perkara seperti WKH tahun lepas. Maybe aku malas nak cerita. Dengan Amirul aku janji aku akan kontek dia lagi tahun depan as long as dia kontek aku.

Dah...malas nak pikir lagi. 

1 comments:

marina anakcikbob said...

xpe la beb. budak2 baru nak up emmang macam tu.
tah 1 ari nanti dia teringat kan cikgu dia sorang ni, jauh macam mana pun dia mesti datang mintak maaf..

Post a Comment